Wednesday, June 20, 2012

Cerpen - Sesaat Kau Datang

adaptasi daripada lagu 
SESAAT KAU DATANG


DAH LAMA RASANYA dia tak senyum lebar macam ni. Dia tak sangka pula Hanip sanggup beli ubat untuk dia. Nampak macam tak kisah pun kalau dia demam. Bungkusan putih yang baru diserahkan oleh Mia tadi dipandang lagi. Demam terus rasa nak kebah walaupun sebiji ubat pun dia tak telan.

Kalau dia framekan ubat-ubat tu gantung dalam bilik boleh tak? Hehehe.

‘Nina, baik kau makan ubat ni sampai habis. Aku dah bosan duduk dalam kelas ni tak ada kau.’

Nota yang terselit di celah-celah ubat tadi dibaca lagi. Huh, cakap je la rindu. Dia sengih lagi. selimut ditarik menutupi badan. Sejuk! Hai demam, sila lah kebah. Dia pun dah naik bosan duduk dekat rumah.

“Best la kan. Demam pun ada yang tolong belikan ubat. Air 100plus, roti, makanan.” Kak Sarah tiba-tiba masuk. Dia senyum meleret. Terus dia duduk di atas katil. Dahi Nina disentuh dengan belakang tapak tangan. Masih panas ni. “Nina tak makan lagi ubat yang Anip bagi?”

Nina geleng. Dia sengih. “Sayang lah nak makan.”

Tangan Kak Sarah laju je menampar bahu Nina. “Jangan nak sayang-sayang sangat. Ubat yang dia bagi tu, untuk makan. Bukan untuk diframe.”

Nina ketawa. Kak Sarah ni. Macam tahu-tahu je orang nak framekan tadi. Huhu. Kak Sarah ni senior 2 tahun dari dia. Dalam rumah sewa ni kira Kak Sarah lah yang paling tua. Ini pun sem terakhir dia. Habis je final nanti dia akan nikah. Bestnya Kak Sarah, Abang Nazeem sanggup tunggu sampai Kak Sarah habis belajar. Rasanya dah lama mereka kenal, adalah dalam lapan tahun kut. Abang Nazeem pun selalu lepak dengan dia. Dah jadi macam abang sendiri dah.

“Nanti Nina makan kak. Nak tidur kejap ni.” Dia mengiring ke kanan. Tangan Kak Sarah masih lagi berlari-lari di dahinya. Best pulak Kak Sarah urut macam ni.

“Tak ada. Akak dah masak bubur nasi ni. Kejap lagi masaklah tu. Nina kena makan. Lepas tu makan ubat yang Anip kasi tu. Then, kalau nak tidur mimpi Anip pun, tidurlah.” Kak Sarah bingkas bangun. Periuk bubur nasi yang dia masak tadi masih lagi dibiarkan panas dengan api kecil di atas dapur.

Nina sengih dalam hati. Ada ke suruh mimpi Anip. Tak pernah-pernah dibuatnya mimpi Anip. “Okay kak.”

Kak Sarah keluar dari bilik. Senyuman Nina makin lebar. Tapi kalau mimpi Anip pun okay jugak, kan? Dah berapa hari tak jumpa dia. Huhu.

***

“KAU BUAT APA sampai demam seminggu weh?”

“Mana lah aku tahu. Sudah tersurat aku demam seminggu nak buat macam mana.” Nina sengih. Beg sandangnya diletakkan di atas meja. Kejap lagi masuk la Encik Wafi tu. Lecturer Environment Engineering.

Anip duduk di sebelahnya. Macam biasa. “Bosan kau tahu tak. Aku dah rasa macam tunggul dalam kelas ni. Duduk diam je.”

Nina ketawa kecil. “Yang kau jadi tunggul tu kenapa? Kenapa tak bersembang je dengan budak-budak tu?” mulutnya dimuncungkan kepada dua,tiga orang pelajar lelaki yang duduk selang 2 meja dihadapan. Tshirt yang dirasakan terangkat ditarik ke bawah.

“Alah, kau bukan tak tahu, dia orang mana nak bersembang waktu kuliah.” Anip merungut. “Kau aje lah yang teman aku bersembang tatkala mataku sudah layu menghadap nota lecturer conteng dekat papan putih berkilat tu.”

Buku nota dilayangkan ke bahu Anip. Boleh bercekerama pulak. “Itula. Orang waktu kuliah, belajar. Nak sembang waktu sembang la.”

Anip mencebik. “Elleh, macamlah kau tu belajar sangat. Kau ingat mata aku buta, tak nampak kau main game dekat hanphone?” Anip sengih keji.

“Heh, rahsia kerajaan aku tu.” Nina ketawa. Lengan baju disingsing. Panas pula dalam dewan ni.

Pintu dewan kuliah tiba-tiba dikuak dari luar. Encik Wafi yang kemas berkemeja masuk dan memberi salam. Ketawa Nina automatik terhenti.

“Habis ni teman aku pergi library kejap eh?” Perlahan Anip berbisik.

Kening Nina terangkat. “Nak buat apa?” Memang dia tak percaya Anip ajak dia pergi library. Selama ni bukan main liat dia nak jejak bangunan sekangkang kera tu.

“Kau teman je la.”

***

“KALISHA.”

Nina menyambut salam dengan senyuman. Wah, siapa pulak Kalisha ni. Muka Anip yang senyum meleret dari tadi dipandang. “Siapa ni weh?”

“Kalisha ni junior aku dulu dekat sekolah. Dah lama tak jumpa ni.”

Kalisha senyum. “Baru daftar bulan lepas. Tak sangka pulak jumpa Abang Anip dekat uni ni.”

Nina mengangguk faham. Kiranya jejak kasih la ni. Huhu. “Kalisha ambil course apa?”

“Kau panggil Sha je weh. Berbelit lidah nak sebut nama penuh dia.” Anip menyampuk.

“Haah kak. Panggil Sha je.”

Nina sengih. Suka-suka je dia panggil kak. Kekok pulak bunyi dia. Mana pernah orang panggil dia kak. Dekat rumah pun dia yang paling muda. “Okay. Sha. So, course apa?” bukan nak tahu sangat pun. Tapi sekadar berbasa basi orang cakap. Huhu, orang berbudi, Nina kena berbahasa. Budi bahasa budaya Nina, tak gitu? Eheh.

“Kimia. Engin. Sama, kan?”

“Oh.. okay la tu.” Dah tak tahu nak cakap apa lagi dah. Dia pun bukannya spesis peramah sangat. Kalisha senyum je. Murah senyuman betul budak ni. Yang si Anip ni dari tadi sengih sendiri, entah apalah yang dia duk fikir.

“Jom lah kita pergi makan. Nina, kau tak sihat sepenuhnya lagi. Jangan nak makan pedas ataupun order air sejuk.” Anip mula melangkah.

Nina jadi kembang sekejap. Bangga pulak bila si Anip ni bagi pesanan macam. Rasa macam terjaga. Hehehe.

***

“NINA DAH SIHAT?”

“Dah bang. Kalau bukan Kak Sarah yang jaga Nina, rasanya Nina terlantar lagi sekarang.” Nina sengih sendiri. Langkah Kak Sarah yang baru keluar dari biliknya dipandang dengan senyuman.

“Kak Sarah kamu tu memang terbaik, kan?” Abang Nazeem ketawa dari hujung talian.

Nina mengangguk walau ternyata Abang Nazeem takkan nampak pun anggukan burung belatuk dia tu. “Itu la bang. Nasib baik abang cepat bertindak pinang Kak Sara. Kalau tak, melepas.” Nina ketawa sendiri. Kak Sarah mengerutkan dahi bila mendengar namanya disebut-sebut.

“Mengumpat apa ni?”

Nina sengih. “Okay bang. Kak Sarah dah sudah solat. Nina kasi dekat dia ni.” Gagang telefon bertukar tangan. Dia sempat mencubit pipi Kak Sarah.

“Assalamualaikum.”

Nina sengih mendengar Kak Sarah memberi salam. Dia mengatur langkah ke sofa. Butang on TV ditekan. Untung Kak Sarah. Segala benda dia mahir. Dari masak, mengemas, hinggalah bab-bab ambil hati. Dah tu dapat pulak Abang Nazeem yang sangat baik. Memang sesuai sangat.

Remote ditekan berkali kali untuk mencari siaran yang dia suka. Tapi hampa. Semua cerita bosan. Hari minggu pun tak ada cerita best. Huh.

“Muka tu kenapa?”

Nina tersentak. Ek? Cepatnya sembang? “Dah sudah?”

Kak Sarah senyum. Dia turut mengambil tempat di atas sofa. “Abang Nazeem nak bagitahu dia ada kerja dekat Vietnam dua hari. Itu je. Nak sembang apa lagi.”

Nina sengih. “La, tak cakap I miss you ke. I love you ke?” Tangan Kak Sarah cepat aje mencubit paha dia. Fuh, pedih!

“Yang tu tunggu lepas dah nikah la. Sekarang kalau dah cakap lepas kahwin nanti tak best. Tak ada specialnya bila dah nikah.”

Nina mengangguk-angguk. Ooo macam tu eh? Huhu.

“Anip apa cerita? Tak keluar pulak hari ni?”

“Anip biasa je ceritanya. Tak ada yang lain-lain pun.” Matanya masih melekat di TV walaupun tiada rancangan yang menarik. “Tapi kan kak, haritu dia bawa Nina jumpa dengan junior sekolah dia dulu.”

Kak Sarah senyum. “Perempuan eh?”

Nina mengangguk.

“Nina cemburu?” senyum lagi.

“Mana ada. Orang tak rasa apa pun.” Ye ke Nina tak rasa apa? Rasa jugak haritu. Rasa pelik sebab sebelum ni mana ada Anip kenalkan dia dengan mana-mana perempuan.

Kak Sarah memegang erat tangan Nina yang dari tadi mengenggam remote TV. “Nina,”

“Hmm?” dia merenung anak mata Kak Sarah, menunggu apa yang bakal di katakan.

“Akak yakin yang Anip suka Nina. Tengok apa yang dia buat selama ni. Akak boleh rasa Anip tu ikhlas kawan dengan Nina. Nina tak rasa?”

“Rasa jugak. Tapi Nina tak rasa sebab lain. Kan Nina kawan dia?”

“Tapi akak rasa lain.” Kak Sarah senyum.

“Tapi Nina rasa..” Dia menelan air liur. Nak cakap ke tak adeh. Muka Kak Sarah yang menunggu jawapan dipandang. “Nina rasa, Nina dah suka dia.”

Kak Sarah senyum meleret. “Dah agak dah. Tengok dari cara pandang plastik ubat tu pun akak dah tahu.”

Nina sengih. Dah tiga tahun rassanya dia kawan dengan Anip. Dia selalu sangat dengar orang cakap. Lelaki dengan perempuan ni tak boleh kawan baik-baik sangat. Sebabnya mesti ada nada satu perasaan lain selain sahabat. Betul. Walaupun ramai yang menafikan, tapi salah seorang akan rasa macam tu.

Dan sekarang dia sendiri yang rasa. Tapi sungguh dia sendiri tak tahu apa yang Anip rasa. Takkan nak tanya. Ya tak?

***

“KENAPA TUKAR NOMBOR telefon?” Anip menghirup teh o ais di atas meja.

“Handphone yang dulu hilang.”

“Nasib baik kita jumpa balik dekat sini. Kalau tak memang saya takkan jumpa awak lagi la, kan?” Anip senyum.

Kalisha tersipu-sipu. Dia sendiri tak sangka sebenarnya akan jumpa Hanip, senior yang selalu kacau dia dulu. Waktu handphone yang ada nombor telefon Hanip dulu hilang, puas juga dia perah otak. Nak ingat balik nombor telefon Hanip. Tapi memang dia tak ingat langsung. Dan macam tu je terputus.

Dulu dia tak layan sangat bila Hanip selalu call dia. Tapi lama-kelamaan rasa sunyi pulak bila Hanip tak ada.

“Boleh lah saya kacau awak balik, kan?” Anip dah sengih.

Kalisha senyum aje. Dia tidak menjawab. Dan sengihan Anip makin lebar.

****

NINA MEMANDANG LANGKAH Kalisha ke mejanya. Cantik sungguh budak Kalisha ni. Ayu. Sopan. Haish. Kalau Vanida Imran tu tak berlakon dalam cerita tu, budak ni dah boleh jadi perempuan melayu terakhir dah. Kalisha melemparkan senyuman kepadanya. Spontan bibir dia juga turut tersenyum.

“Lama tunggu kak?” Kalisha mengambil tempat di sebelahnya. “Abang Hanip tak sampai lagi?”

Abang Hanip? Oh, senior dia. Memang patutlah nak ber’abang’ pun. Patut ke? “Er, dia pergi toilet.” Nina senyum.

Kalisha mengangguk. Matanya jatuh pada sesuatu di atas meja. “Wah kak!” dia terjerit kecil.

Kening Nina terangkat. “Kenapa?”

“Purse Levi’s akak ni. Cantik!” Matanya masih tak lepas dari purse Nina di atas meja.

“Itu Anip yang bagi hadiah. Lama dah. Akak tak tukar pun. Sayang nak tukar. Nak tengok ambil lah.” Dia menghulurkan purse yang tidak berapa besar itu kepada Kalisha. Laju je Kalisha menyambut. Dia memang gilakan purse. Tak kira jenama apa, tapi kalau design dan warnanya cantik, cepat aja matanya tertarik.

Jarinya membelek segala ruang. Cantik. Susun atur dalam tu pun cantik. Gambar di dalam purse Nina mencuri perhatiannya. Terus pergerakannya terhenti. Nina yang perasan akan perubahan itu senyum kecil. Teringat waktu gambar tu diambil.

“Dah dua tahun gambar tu ada dalam purse akak. Comel kan Abang Anip Sha tu?” Nina senyum. Kalisha mengangguk kecil sambil menghulurkan kembali ke tangan Nina.

“Dua tahun kak?”

Nina mengangguk. “Haah. Dua tahun. Waktu ni kami baru aje rapat. Dia tu lah. Dalam kelas bukannya reti duduk diam. Nak bersembang aja kerja walaupun lecturer ada dekat depan.”

Kalisha senyum tawar. “Tak pernah buang pun?”

Nina menggelengkan kepala. “Tak pernah. Akak sayang nak buang. Tak boleh tak ada dalam ni. Tak lengkap pula rasanya. Mungkin sebab akak sayang dia.” Nina seaakan bertutur sendiri. Dia memandang gambarnya dan Anip yang tersenyum gembira berlatarkan dewan kuliah. Entah siapa yang tolong ambilkan waktu ni. Dia sendiri dah lupa.

Kalisha terus terdiam. Dia tak tahu hubungan Kak Nina dengan Abang Anip dah rapat macam ni. Rapat. Sehingga melibatkan hati. “Kak.”

“Hmm?” Nina mengalih pandangannya dari gambar tadi ke wajah Kalisha. Keningnya terangkat.

“Sha ada kelas sebenarnya kejap lagi. Tak sempat kut nak makan sekali.”

“La, makan kejap pun tak sempat?”

Kalisha menggelengkan kepala. Dia senyum sesaat. “Tak sempat. Tadi pun Sha ingat nak singgah kejap je.”

Nina mengangguk. “Kalau macam tu tak apalah.” Kalisha yang sudah berdiri dipandang kosong. Boleh perasan muka dia yang keruh tiba-tiba tu. Tension sebab nak pergi kelas ke? Kelas tengah hari memang menenatkan. “Sha tak nak tunggu Anip kejap ke?”

Kalisha menggelengkan kepala. “Tak apa lah kak. Tak sempat kut. Nanti akak bagitahu Abang Hanip, Sha ada kelas eh.”

“Okay.” Nina mengangguk. “Take care.”

Kalisha senyum dua saat sebelum melangkah keluar dari café.

Anip keluar dari toilet tak lama selepas Kalisha keluar. Dahinya berkerut seribu. “Kalisha tak sampai lagi?”

“Dah. Dia ada kelas. Dia dah pergi kelas balik dah.”

“La. Cakap tak ada kelas tadi.” Anip duduk bertentangan dengan Nina. Nina hanya angkat bahu. “Dia ada pesan apa-apa tak untuk aku?” Anip sengih.

“Nak pesan apanya?”

“Alah, pesan suruh cakap I love you ke. I miss you ke.”

Nina mencebik. “Romeo!”

Anip ketawa kuat. Dia mencapai buku menu. Kalisha..kalisha. Bibirnya tersenyum mengenangkan nama yang satu itu. Lama dia mencari. Lama dia menunggu. Kalisha.

***

“TAHNIAH KAK!”

Kak Sarah senyum bahagia. Dia membalas pelukan Nina. Erat. Sedih nak tinggalkan Nina dan semua budak-budak rumah sewa dia dulu. Semua dah macam adik beradik dah. Sekarang ni dia dah kena mula hidup baru bersama suaminya, Nazeem.

“Terima kasih Nina.”

Nina senyum meleret. Meriah sungguh kenduri Kak Sarah dan Abang Nazeem. Ramai gila yang datang. Dia sendiri pun belum sempat lagi nak makan sebab meja makan semua dah penuh.

Jam di tangan dikerling sekilas. Sesekali dia membuang pandang ke setiap sudut. Kelibat Anip belum lagi kelihatan. Rasanya tadi dia cakap on the way. Tapi entah ke ‘way’ mana dia pergi. Dah sejam tak sampai lagi ni.

“Tunggu Anip?” Kak Sarah menegur.

Nina mengangguk air sirap yang diberikan oleh Didi, sepupu Kak Sarah dibawa ke mulut. “Pelik jugak kenapa lambat sangat. Akak pergi je la layan tetamu lain. Nina nak duduk sini je.”

Kak Sarah senyum. “Okay. Kejap lagi sampai la tu. Jangan risau.” Kak Sarah menepuk perlahan bahu Nina. Dia kemudiannya berlalu dari situ. Kalau nak diikutkan hati, nak je dia teman Nina tunggu Hanip. Tapi ini majlis dia. Apa pula kata tetamu kalau dia asyik terperap dalam rumah?

Hampir lima belas minit menunggu, akhirnya wajah Anip muncul juga. Nina menarik nafas lega. Buat risau je. Kut la kemalangan waktu nak datang tadi,kan? Mana nak tahu.

“Na,” Anip terus duduk di sebelahnya.

Dahi Nina berkerut mendengar nada suara Anip yang memang lain dari biasa. Dia mengangkat kening tanda ‘apa’.

“Kau cakap apa dengan Kalisha?” soal Anip perlahan. Dia merenung anak mata Nina sedalam-dalamnya. Nina makin pelik.

“Aku cakap apa?” suaranya di kawal. Cakap apa pulak ni? Langkah Kak Sarah dan Abang Nazeem yang menuju ke arah mereka dipandang dengan senyuman yang di buat-buat.

Anip mengeluh. “Kau cakap dekat Kalisha yang kau sayang aku?”

Nina terdiam. Dia mengangguk perlahan. “Ya, kenapa?”

“Kau janganlah gurau macam tu dengan dia weh. Dia dah percaya tu.” Suaranya naik satu volume. Anip menggaru-garu kepalanya yang tak gatal.

Kak Sarah dan Abang Nazeem hanya diam memerhati. Lidah Nina automatik kelu. Muka Kak Sarah dipandang. Anip ingat dia bergurau?

“Sha dah percaya. Patutlah dia tak nak datang sini masa aku ajak dia tadi. Nina, kau kena betulkan balik. Kau tak boleh bergurau macam tu dengan dia. Dia tu lurus. Jenis mudah percaya.”

Nina menahan air mata. Dia tak bergurau pun. Apa yang dia cakap tu betul.

“Aku dah lama cari dia. Sejak sekolah sampai dah tahun ketiga dekat uni. Aku baru je dapat peluang nak kenal dia lagi. Kau dah kacau.” Anip sedikit mengeluh.

Kak Sarah ingin membuka mulut, pantas ditahan oleh Nina dengan isyarat mata. “Sorry weh. Aku tak tahu pulak Kalisha percaya.”

Anip menarik nafas. “Itula. Aku pun dah tak tahu nak buat macam mana ni. Sekarang dia tak nak jumpa aku langsung.”

“Nanti aku terangkan pada dia. Kau jangan risau.”

“Betul?” Mata Anip bersinar. Terus hilang suram muka dia tadi. Nina pantas mengangguk. Makin lebar senyuman Anip. “Thanks weh!”

Nina senyum. “No hal. Salah aku, aku la yang kena betulkan. Jom la makan.” Dia bingkas bangun. Tangan Kak Sarah dicapai. Kak Sarah memandangnya sayu. “Kak, Nina nak makan lauk pengantin.” Bibirnya dipaksa senyum.

“Nina…”

“Weh, Anip. Duduk apa lagi dekat situ. Jom la makan.” Panggilan Kak Sarah tadi tidak diendahkan.

Anip sengih lebar. Dia terus bangun mengekori Nina dan Kak Sarah. Abang Nazeem masih diam memerhati. Dia sendiri tahu cerita Nina dan Anip daripada isterinya.

“Nina,” Kak Sarah sekali lagi menggengam erat tangannya.

Nina senyum tawar. “Kita makan dulu?” matanya bergenang. Terus Kak Sarah mengangguk. Dia tak sanggup melihat Nina kecewa macam ni.

***

“SARAH RASA BERSALAH sangat bang.” Kak Sarah melentokkan kepala ke atas bahu suaminya. Dia boleh rasa perasaan Nina walaupun Nina sedikit pun tidak bercerita. Nina dah macam adik dia sendiri. Malah mungkin lebih rapat. Mana mungkin dia tak perasan perubahan Nina sekarang.

“Bukan salah Sarah.” Abang Nazeem meramas lembut jari jemari isterinya. Kalau nak diikut kan dia sendiri risau bila tengok keadaan Nina sekarang. Lain. Kalau dia senyum pun dah tak ada manisnya.

Walaupun Nina nampak berusaha sedaya upaya untuk tutup rasa hati dia, mereka tetap boleh tahu.

“Nina pun dah lama tak call Sarah. Sarah tak tahu nak buat apa. Semua ni salah Sarah bang. Sarah yang bagi harapan pada Nina. Sarah yang menaikkan rasa cinta dia pada Hanip.”

“Kenapa Sarah buat macam tu?” Abang Nazeem terbangun dari bersandar. Tegak dia memandang wajah isterinya.

“Sarah ingatkan Hanip tu suka la dekat Nina. Mereka pun dah lama kenal, kawan. Tak tahu pulak Hanip suka orang lain. Kesian Nina, bang.” Kak Sarah mengeluh. Memang dia rasa bersalah sangat. Itulah, pandai-pandai je teka perasaan orang. Haish.

Abang Nazeem mengeluh. Nak salahkan Sarah seratus peratus pun tak boleh jugak. Dalam hal ni, Nina patut boleh agak segala kemungkinan yang akan berlaku. Itulah jadinya bila teman rapat berlainan jantina. Kalau ada salah seorang yang bercinta, ataupun sukakan orang lain, pihak yang lagi satu akan kecewa. Dan itu lah yang terjadi pada Nina.

“Itula awak, kaum perempuan. Kalau kaum lelaki buat baik sikit, ingat kami ni dah jatuh hati la. Apa la. Habistu, takkan nak buat jahat sepanjang masa?” Abang Nazeem sengih.

Kak Sarah mecebik.

“Kita carikan seseorang untuk Nina, bang?”

Dahi Abang Nazeem berkerut. Pulak dah? “Eh, tak payah lah kut. Dia tak okay lagi tu. Mana boleh kita plan apa-apa untuk dia.”

Kak Sarah mengeluh kecil. Dia memandang anak mata suaminya. “Sarah tak senang tengok dia sedih bang. Mana tahu kalau ada kawan lain dia boleh happy balik?”

“Sarah nak cari siapa untuk Nina?”

Kak Sarah senyum meleret. Dia melemparkan pandangan ke kaca TV. Rasa-rasanya dia memang ada calon untuk Nina. Memang dah lama rasanya dia nak satukan Nina dengan budak ni. Budak tu pun, bukannya orang lain.

***

NINA MENGERUTKAN DAHI apabila bacaannya terganggu. Handphone yang terletak di hujung meja dipandang. Nasib baiklah awal-awal lagi dia setkan pada mode silent. Tak adalah menganggu pelajar lain dalam library ni.

Nama pemanggil di renung sekilas sebelum tangannya cepat menekan butang accept. “Assalamualaikum.” Pen yang dipegangnya tadi diletakkan di atas meja. Dia bersandar malas.

“Waalaikumussalam. Nina dekat mana ni?”

Nina senyum. Dia mengeliat membetulkan urat. “Dekat library kak.” Jam di tangan di pandang sekilas. Rasanya dah sejam lebih dia tak bergerak. Khusyuk dengan buku yang baru dia pinjam tadi. “Kenapa kak?”

“Nina dengan siapa? Anip ke? Rajinnya pergi library. Baru seminggu masuk sem baru, kan?”

Nina senyum tawar. “Nina seorang je kak. Anip pergi mana entah harini.” Hujung tudungnya dipintal-pintal. “Bosan dekat rumah, akak tak ada. Itu yang datang sini.”

Kak Sarah senyum dari hujung talian. “Aih, takkan akak nak duduk situ lagi. Nanti Abang Nazeem Nina tu merajuk la.”

Nina ketawa perlahan. Nasib baik dia teringat yang dia masih di library. Kalau tak memang dah pecah meledak tawa dia. Takkan lah Kak Sarah nak duduk rumah sewa tu lagi dan pilih dia dari suaminya sendiri, Abang Nazeem. Kalau betullah Kak Sarah pilih dia, mahunya Abang Nazeem banned dia selama-lamanya. Huhu.

“Akak bila nak jumpa Nina. Tahulah baru kahwin. Takkan setiap hari sibuk memanjang je.”

Kak Sarah ketawa. “Itulah yang akak call ni.” Dia menarik nafas. “Akak nak ajak Nina datang rumah akak malam ni. Makan malam.”

“Ala kak, macam mana Nina nak pergi. Nak suruh Nina jalan kaki? Rumah akak tu bukannya sebelah rumah kita ni.” Nina merungut.

“Abang Nazeem la yang jemput Nina nanti. Takkan la akak nak suruh Nina jalan kaki.” Kak Sarah sengih. “Nak tak? Ke Nina banyak kerja?”

Nina senyum meleret. Kalau dah Abang Nazeem nak jemput, takkan dia nak menolak lagi. “Okay. Set!”

“Kalau Nina jumpa Anip, ajak lah dia sekali.”

Kening Nina terangkat. Aih, kena ajak Anip jugak ke? “Nina malas nak call dia kak. Confirm dia dengan Kalisha tu.”

“Nina call lah. Suruh dia ajak Kalisha sekali.”

Nina terdiam. Kak Sarah ni. Nak buat majlis kesyukuran ke apa. Semua nak dijemputnya. “Okay. kalau Nina ada kredit, Nina call dia.” Dia sengih sendiri.

“Baiklah. Akak nak call Mia pulak ni. Nanti Abang Nazeem jemput kamu berdua. Apa-apa nanti akak call balik.”

“Rojer kak!”

Talian diputuskan. Nina merenung handphone di tangan. Malasnya nak call Anip. Kalau tak ajak Anip aci tak? Nina nak buat-buat lupa jemput.

Heh heh heh.

“Na, kau buat apa dekat sini? Penat aku cari kau dekat rumah.” Anip tiba-tiba datang entah dari mana. Panjang umur betul. Terus dia mengambil tempat di hadapan Nina. Beg sandangnya diletakkan di atas meja. “Aku call engage. Kau gayut eh?” Anip sengih mengusik.

Nina mencebik. Panjang umur betul. Baru aje disebut-sebut tup-tup muncul depan mata. “Kak Sarah la.” Dia mengemas buku-buku yang dari tadi berselerakan. “Kau nak apa cari aku? Tak dating ke hari ni?”

Anip di hadapannya senyum. Pantang sebut dating. “Kau ingat kita ni budak sekolah ke nak dating tiap-tiap hari?” Dia memandang muka Nina yang masih tenang mengemas buku. “Lagipun takkanlah tak boleh aku nak cari kau. Macam tak biasa. Weh. Kita dah masuk semester last ni!” dia hampir terjerit. Teruja sangat.

“Diam lah wei. Semua orang pandang tu.” Nina membulatkan matanya. “Dah seminggu masuk kuliah baru kau perasan ke kita dah masuk semester last?”

Anip sengih. “Jum makan. Laparlah.” Tiba-tiba mengubah topik.

Tangan Nina yang asyik menyusun buku terhenti. Sebut pasal makan barulah dia teringat pesanan Kak Sarah tadi. “Kak Sarah jemput kita pergi dinner dekat rumah dia malam ni.”

“Wah, itu dah bagus! Jimat aku malam ni.” Anip bersorak.

“Heh, cuba senonoh sikit.” Nina mencebik. Segala jenis buku yang dia pinjam tadi dimasukkan ke dalam beg. “Kak Sarah suruh kau ajak Sha jugak.”

Anip mengangguk. “Rojer that. Pukul berapa?”

“Lapan kut.” dia dah bangun, bersedia untuk keluar dari library. “Agak-agak lepas maghrib la.” Jam pun sudah menginjak ke angka enam petang.

“Jom lah gerak sekali malam ni.”

“Tak apa. Kau pergi je dengan Sha. Aku, Abang Nazeem datang jemput nanti.” Nina menolak. Dia masih belum boleh terima lagi kut. Tak boleh nak hadap bila Anip dengan Kalisha bersama. Tak patut, kan? Sebagai kawan, dia patut rasa gembira dengan kebahagiaan Anip.

Anip turut sama berdiri. Dia mengekori jejak Nina keluar dari perpustakaan. “La, kenapa nak susahkan Abang Nazeem. Kita gerak sekali jelah.”

Nina menggelengkan kepala. Dia mencipta senyum plastik. “Aku tetamu kehormat. Mestilah kena jemput dari rumah. Kau tu sampingan je. Sebab tu lah kau kena pergi sendiri.”

Anip mencebik. “Ceh.”

Nina mencepatkan langkahnya. Anip ditinggalkan sendirian di belakang. “Aku nak balik dah. Jumpa malam ni.”

Anip hanya diam memerhati. Lain sungguh Nina sekarang. Sepanjang cuti semester dulu pun dia tak banyak bersembang. Tak macam selalu. Mungkin sebab ini semester terakhir. Mungkin Nina dah tak nak main-main lagi. dan mungkin juga Nina dah bosan melayan dia membebel setiap kali di dalam kelas.

Anip. Belajar Anip. Semester terakhir ni kau kena pulun!

***

“TAMBAHLAH ANIP. JANGAN malu-malu.” Kak Sarah keluar dari dapur dengan menatang air tambah. Anip senyum mengangguk. Memang kalau dengan Kak Sarah dia segan sikit. Dia kenal Kak Sarah pun sebab Kak Sarah ni satu rumah dengan Nina dulu. “Sha pun. Sikit je makan?” Kak Sarah menegur Kalisha pula.

Kalisha mencipta senyum. “Tak apa kak. Nanti Sha tambah.” Malam ni memang Kalisha tak banyak cakap. Lagipun, dia tak berapa kenal dengan tuan rumah. Nasib baik Kak Sarah dengan Abang Nazeem ni peramah. Tak ada lah dia kekok sangat.

Banyak lauk yang Kak Sarah masak malam tu. Kak Sarah cakap, sengaja dia buat makan-makan. Rindu nak kumpul ramai-ramai. Abang Nazeem sengaja ambil Nina dan Mia awal sikit tadi. Boleh tolong-tolong Kak Sarah sediakan makanan. Anip dan Kalisha pula sampai sejam selepas itu. Manis je nampak mereka berdua. Walaupun hati Nina masih terasa, tapi dia sedaya upaya cuba menerima hakikat.

“Syah, kau pun diam je. Segan?” Abang Nazeem menegur lelaki yang duduk bertentangan dengannya. Lelaki itu sengih. Gelas air di hadapannya dicapai dan dibawa ke mulut.

“Mereka ni dah macam adik-adik akak kamu dah.” Abang Nazeem menyambung.

Lelaki yang di panggil Syah tadi sengih. “Syah ni kan pemalu bang.”

Semua ketawa lepas. Nina dan Mia sengih. Rasanya Syah pernah datang ke rumah sewa mereka dulu. Jemput Kak Sarah. Mereka pun tak sangka Kak Sarah ajak adik dia sekali. Tapi apa yang pelik kan. Adik sendiri, mestilah Kak Sarah ajak. Lagipun rasanya Kak Sarah pernah cakap Syah pun belajar dekat-dekat area sini jugak.

“Bila kau transform jadi lelaki melayu terakhir ni Syah?” Kak Sarah mengusik.

Syah senyum meleret. Dia membawa nasi ke mulut. Sedap betul asam pedas yang akak dia masak ni. “Sekarang la kak.”

Kak Sarah menggeleng. Dia menarik kerusi dan duduk di sebelah suaminya. Wajah Nina yang masih tenang menjamu selera di pandang. Harap-haraplah rancangan dia nanti akan berjaya.

“NINA, KAN?”

Jantungnya hampir terlompat jatuh ke lantai. Dia berpusing ke belakang. Syah senyum memandangnya dan menyerahkan sebiji pinggan kotor.

Nina mengangguk. “Haah.” Dia menyambut huluran pinggan dari lelaki itu. Mia yang sedang menyusun pinggan di sebelahnya tersenyum simpul.

“Rapat eh dengan akak?”

Nina memberi ruang kepada Syah untuk mencuci tangannya. “Haah. Saya dah anggap Kak Sarah tu kakak saya sendiri dah.”

Syah senyum. “Dapat jugak akak saya tu merasa adik perempuan. Selama ni pun dia dah bosan sebab melayan saya je.”

Nina sengih. Ya. Dia memang maklum Kak Sarah tidak mempunyai adik perempuan. Adiknya Cuma seorang saja, si Syah tu. “Saya yang patut rasa beruntung dapat kakak macam Kak Sarah.” Perlahan suara Nina. Ya, dia memang terharu dengan kebaikan Kak Sarah. Abang Nazeem pun. Mereka lah yang jadi penjaga dia selama dia di sini.

Bukan nak cakap mak long dengan pak long tak jaga dia dengan baik. Tapi sejak mak dengan ayah meninggal sembilan tahun dulu, mak long dengan pak long lebih banyak beri perhatian kepada anak-anak mereka sendiri. Nina pun tak boleh nak kata apa. Takkan dia nak meminta lebih? Jasa mak long dengan pak long yang sudi menjaga dia dari kecil memang sudah tak terbalas.

“Aik, mengumpat akak ke?” Kak Sarah mencelah. Dia melangkah masuk ke dapur dari ruang tamu bersama jug air yang telah kosong.

“Mana boleh cerita.” Syah sengih.

Kak Sarah senyum. “Syah tolong hantarkan Nina dengan Mia kejap lagi, boleh? Abang Nazeem ada kerja sikit kejap lagi.”

Syah mengangguk laju. “Kecil tapak tangan, satu tong Syah tadahkan.” Dia sengih.

“Hati-hati nanti. Jangan nak berlumba sangat malam-malam ni.” Pesan Kak Sarah. Tahu sangat dah yang si Syah ni suka memecut laju.

“Rojer kak!”

****

“BOLEH KITA KELUAR lagi lain kali?” Mia ketawa di hujung kata. Mereka baru sahaja melangkah masuk ke dalam rumah sebenarnya. Syah sudahpun memecut ke jalan besar selepas menghantar mereka tadi.

Nina sengih. “Diam lah kau.”

“Kau tak rasa dia tu sweet ke Na?” Mia senyum. Dia membuka selendang yang dari tadi melilit kepala. Penat, tapi perutnya kenyang dengan masakan Kak Sarah tadi. Siap bawa balik lauk yang tak habis lagi. Dah lama rasanya mereka tak merasa lauk pauk air tangan Kak Sarah sejak Kak Sarah keluar dari rumah ni.

Nina turut melurutkan tudung. “Sweet apanya. Aku dah rasa dia macam adik beradik Romeo je.”

Mia ketawa lepas. “Sikit punya gentle tu weh. Aku rasalah kan, Kak Sarah sengaja ajak kita makan-makan malam ni sebab nak kenalkan kau dengan adik dia tu.”

“Pandai je lah kau.” Dia merebahkan badan ke atas sofa. “Kenapa aku? Mana tahu nak kenalkan dengan kau ke?”

Mia angkat kening. Senyum tercipta. “Percayalah cakap aku.”

Nina mencebik. Handphone yang tiba-tiba menjerit nyaring mematikan topik mereka. Laju tangannya mencari-cari telefon bimbitnya di dalam beg. Nama pemanggil dipandang sekilas sebelum telefon di bawa ke telinga.

“Waalaikumussalam kak.”

Mia sengih. Boleh agak siapa yang call.

“Dah sampai rumah dah?”

“Dah. Baru je sampai ni.” Dia menjeling Mia yang tidak berhenti dari sengih. Tak habis-habis nak menggiat. Beg dicapai dan terus kakinya di atur ke bilik. Telinganya sempat menangkap ketawa Mia sebelum menutup pintu.

“Syah bawa laju tak tadi?”

“Biasa je. Kami dah selamat sampai pun ni. Alhamdulillah.” Nina mencampakkan tudung ke katil. Kerusi ditarik sebelum duduk.

Kak Sarah ketawa dari hujung talian. “Nina..”

Nina telan air liur. Pelik sangat nada suara Kak Sarah ni. Kata-kata Mia tadi kembali berlari-lari di fikiran.

“Hmm?” Telefon ditangan terasa ingin dijauhkan dari telinga. Biar dia tak dengan ayat seterusnya. Biar dia tak tahu. Ataupun, boleh tak kalau dia buat-buat pekak seminit?

“Nanti Nina kenal-kenal la dengan Syah ya.”

Tepat seperti yang dia jangkakan (yang Mia jangkakan sebenarnya) ayat itu yang terkeluar dari mulut Kak Sarah. Masin mulut kau Mia. Berapa banyak garam yang kau makan tadi? Haih.

Kalau dia nak buat-buat terlena sekarang, logik tak?

***

NINA MEMANJANGKAN LANGKAH. Rasa tak selesa pula bila berjalan seiring dengan lelaki yang dari tadi mengekorinya(dia yang ajak sebenarnya, tapi tadi hanya ajak-ajak ayam. Tak sangka pula dia setuju!)

Tiga huruf besar dihadapannya membuatkan bibir automatik tersenyum. Laju kakinya dibawa ke perut kedai buku itu. MPH.

“Awak memang selalu macam ni eh?”

“Macam apa?” dia tidak menoleh. Tuan punya suara sudahpun berada disisinya. Turut sama membuang pandang kepada rak-rak buku yang tersusun rapi di bahagian kiri kedai.

“Jalan macam lipas kudung!”

Nina ketawa kecil. Bukan lipas kudung. Tu namanya ayam berak kapur. Tak selesa! “Kenapa?”

“Penat saya kejar. Tadi ajak jalan sekali. Lepastu gaya macam nak lari pulak. Atau, awak takut dengan saya?”

Ketawa Nina pecah lagi.

Syah senyum simpul. Tak susah pun nak buat muka yang selalu serius ni ketawa sebenarnya. Kena ikut gaya.

“Sorry.” Nina memandang adik lelaki Kak Sarah yang agaknya umur lebih kurang dia juga. Tadi sebenarnya dia terserempak dengan Syah di pintu masuk SACC. Entah macam mana boleh terjumpa dia dekat situ. Bila ditanya, Syah cakap saja datang jalan-jalan. Sebab itulah Nina ajak jalan sekali. Lebih pada berbahasa sebenarnya. Tapi tak sangka pula Syah terus setuju.

“No worries.” Syah senyum lagi. “Minat baca buku?”

Nina menggelengkan kepala. “Tak pun.”

“La, dah tu? Kenapa masuk sini?”

“Saya nak beli Komik. Tak suka baca buku atau novel. Panjang sangat. Belum tentu saya dapat habiskan.”

Syah ketawa senang. “Bukan ke semua perempuan suka baca novel?”

“Well, nampaknya awak dah jumpa orang yang tak baca.” Dia sengih. Tangannya mencapai The Fishes dari rak. Lama sungguh cari cerita ni. Tak pernah jumpa. Hari ni ada pulak. Diorang dah order baru ke? Ataupun selama ni memang ada, tapi dia yang tak nampak? Huhu.

“Ben?”

“Hah?”

“Penulis komik ni. Ben, kan?”

Nina memandang Syah. Pelik. Tahu pula dia. “Haah. Awak pun tahu?” takkan Si Syah yang macho terlebih ni baca komik cinta yang Ben buat kut. Tak masuk langsung.

“Saya boleh kenal kartun dia. Selalu nampak. Tapi tak pernah baca. Saya lebih suka Komik yang Zink punya.” Gigi putih tersusun terpamer.

Oh. Patutla. Kalau minat Zint, boleh diterima.

“Nak beli ke ni?”

Nina mengangguk. The Fishes digenggam dan dibawa ke kaunter. Rugi kalau tak ambil sekarang. Esok-esok belum tentu ada.

“Bak sini, saya bayarkan.” Komik diambil dari tangan Nina.

“Eh? Tak apalah.”

“Biar saya bayar. A token of friendship. Boleh, kan?” buku dibawa ke kaunter.

Nina senyum sendiri. Kata-kata Kak Sarah kembali menyinggah.

Kenal-kenal lah dengan Syah, ya?

Haih Kak Sarah. Kenapa tiba-tiba?

****

DIA TAK TAHU apa sebabnya. Mungkin sebab doa daripada Kak Sarah. Mungkin juga sebab mulut masin Mia. Ataupun sebab hati dia sendiri sudah terbuka untuk lelaki yang bernama Syah. Mana satu pun sebabnya, dia tak pasti. yang pasti Syah sudah berjaya menaiki tempat di hatinya.

Senang, selesa. Itu yang dia rasa.

Dah hampir dua bulan rasanya. Syah sentiasa ada. Entah kenapa sejak balik dari MPH dulu, hubungan mereka masik rapat. Bunyi macam klise, kan? Macam cerita dongeng anak-anak sekolah. Tapi entah. Memang itu yang dia rasa. Sekarang pun dia semakin boleh menerima kenyataan tentang hubungan Anip dan Khalisha. Kalau nak difikirkan, tak ada sebab pun dia nak terasa hati, ataupun kecewa ataupun marah pada Anip. Anip tak salah pun. Sha apatah lagi. Hati dia sendiri yang belot dengan dirinya. Dah tergelincir sukakan kawan baik sendiri.

Dan sekarang rasanya semua dah kembali jadi macam dulu. Anip masih membebel tak berhenti di dalam dewan kuliah.

Cuma yang bezanya, sekarang dia ada Syah.

“Kami satu keluarga nak datang rumah mak long Nina, boleh kan?”

Telinganya hampir gagal berfungsi selepas ayat itu terkeluar dari mulut Kak Sarah. Dia bukan budak lima tahun yang tak faham akan kiasan biasa macam ni. dalam TV pun dah banyak guna dialog ni.

“Buat apa?” tapi dia pura-pura juga untuk bertanya. Kut-kut la mereka nak datang untuk makan jenguk mak long dan pak long je. Logik ke? Out of the blue?

“Nak pinang awak la.” Kak Sarah ketawa. “Boleh, kan?”

“Tak cepat sangat ke kak?”

“Taklah. Kamu dua pun dah nak habis belajar, kan? Akak rasa okay je. Mama dengan abah pun tak banyak soal.” Laju aje ayat yang disusun oleh Kak Sarah. Macam dah buat skrip awal-awal, tinggal baca je.

Nina terdiam. Telefon di tangan dipandang kosong. Betul ke ini yang dia nak? Betul ke? “Akak rasa macam mana?”

“Eh, tanya akak pula. Nina tu. Tak nak jadi adik akak?”

Nina senyum sendiri. “Selama ni bukan adik ke kak?”

“Sebelum ni dah jadi adik. Lepas ni pangkat Nina akan jadi tinggi sikit. Adik ipar tersayang.”

Sungguh dia terharu. Betul. Rasa lengkap hidup dia dengan kehadiran Kak Sarah satu keluarga. Sebab itulah dia tak teragak-agak untuk cakap ya pada Kak Sarah tadi. Sebab itulah dia tak berat hati pun untuk terima Syah.

***

“KAU BIAR BETUL weh? Tak aci lah macam ni.”

Pelajar yang lalu-lalang melepasi mereka memandang pelik. Tegak berdiri di tengah-tengah engine square!

“Kenapa pulak?”

“Kenapa aku baru tahu. Sampai hati.”

Nina ketawa lepas. Wajah Anip dihadapannya dipandang. “Aku dah bagitahu ni kita bertuah la, tahu?”

Anip mencebik. “Kau betul ke ni?”

“Laaa. Dah ada tarikh pun. Takkan main-main pulak.” Nina cuba mencari riak cemburu pada wajah Anip. Tapi dia tak jumpa. Nina, apa yang kau harapkan sebenarnya?

“Tak adalah. Cuma cepat sangat. Kau pun baru je kenal dia, kan?”

“Lepas nikah nanti kami ada sepanjang hari untuk kenal diri masing-masing.”

Anip senyum tawar. “Tapi kau kahwin dulu dari aku. Tak adil. Padahal Aku dengan Sha lagi lamaa…couple.” Anip sengih sendiri.

“Sha belum lagi habis belajar. Kau jangan nak bebankan dia dengan perangai tak senonoh kau tu. Lagi teruk hidup dia sebagai pelajar kalau dapat laki macam kau ni.”

“Sesedap jiwa je kau kata aku, kan?”

Nina ketawa. Kali ni sungguh, dia ketawa senang. Dia buat pilihan terbaik. Anip sikitpun tak ada hati dekat dia sebenarnya. Yakin! “Aku nak minta Sha jadi pengapit aku. Kalau kau nak jadi pengapit Syah, kempiskan perut kau tu dulu.”

“Nina!!”

“Ye. Eh, kau belum cerita dekat aku.”

“Cerita apa?”

Nina sengih. Dah lama dia nak tanya sebenarnya. Tapi teguh tersimpan. Dia takut hati dia tak dapat terima nanti. “Sebelum tu, jom duduk dulu. Aku tak nak cair kepanasan tengah-tengah alam ni.”

Anip menangguk. Dia mengekori langkah Nina ke bangku batu yang terletak elok di tepi pokok entah apa nama. “Cerita apa yang kau nak tahu?”

“Hehehe.”

“Ingat gigi kau cantik sangat nak sengih macam tu?”

Ceh. Sempat lagi nak mengata. “Ni… aku nak tanya.”

“Apa?”

“Hish, tak sabar betul.”

Giliran Anip menayangkan gigi putihnya.

“Kau…suka Sha kenapa eh?”

Dahi Anip terus berkerut seribu. Langsung dia tak agak soalan tu akan terkeluar dari mulut Nina. Kerutannya tak lama. Dua saat kemudian, senyum menghiasi bibir. “Kenapa nak tahu?”

“Tak nak bagitahu, tak apalah.”

“Aku tak cakap pun tak nak cerita.” Anip ketawa.

Dia senyum dalam hati. “So?”

“Dia, tak macam perempuan lain.” Mukadimah daripada Anip membuatkan hatinya berdebar-debar.

Okay. lain.

“Rasa macam susah dah nak cari yang macam dia. Kalau aku cakap, kau jangan terasa. Aku tak ada niat apa-apa pun. Aku just jawab apa yang kau tanya.”

Nina mengangkat kening. “Apahal pulak aku nak terasa. Kau cerita je lah.”

“Macam ni. Mak aku pernah pesan. Kalau nak cari isteri, cari yang buat hati kita tenang, senang dah sejuk mata memandang.” Anip terhenti seketika. “Sha..tak macam orang lain. Dari zaman sekolah lagi aku perasan. Dia jenis yang boleh buat hati aku ni kagum. Selama aku kenal dia dari dulu lagi, dia tak pernah berubah. Tudung dia tetap macam tu. Kalau zaman sekolah tudung dia labuh ke bawah, sekarang pun sama. Kalau dulu dia 24 jam pakai baju kurung, sekarang pun sama.”

Nina terdiam. Masih menanti ayat yang bakal terkeluar dari mulut sahabatnya.

“Betul, zaman sekarang ni kalau nak dikira baju kurung tak menjanjikan kesopanan pemakai tapi Sha…”

“Baju kurung tapi tak sopan? Maksud kau?” Kening Nina terangkat. Ada pula macamtu. Bukan ke pakai baju kurung tu dah dikira elok, sopan dah. Takkan nak suruh berjubah kut.

Anip sengih sesaat. “Macam ni. Memanglah nama baju yang dipakai tu, baju kurung. Tapi kau tengoklah. Ketat, jarang. Boleh nampak tali singlet lagi. Itupun kalau pakai. Kalau tak? Maaflah aku cakap. Tapi yang aku suka, kau tak macam tu.”

Nina sengih. Tapi kepalanya cuba untuk menghadam alasan Anip. Betul juga. Baju kurung sekarang hanya pada nama. Ada jugak yang ketat ikut saiz badan. Sampaikan segala lemak yang timbul tu tertimbul. Haish.

“Tapi Sha lain. Baju kurung dia, sopan.” Senyuman terukir setiap kali nama buah hatinya disebut.

Masuk ni, entah berapa kali dah Anip cakap Sha lain. Memang lain sungguh la tu. Lain dari orang lain. Lain dari dia.

“Kalau macam tu, kahwin la cepat. Melepas karang.”

“Bukan kau cakap tadi aku kena tunggu budak tu habis belajar dulu ke?”

“Haah la. Lupa!”

“Ceh, tahu la dah nak kahwin.”

Nina senyum. Tak sangka begitu sekali penilaian Anip terhadap perempuan. Segala aspek dia kira. Dan Nina sendiri. Dah sempurna ke dia untuk jadi seorang isteri?

***

MACAM BIASA, MALAM itu Syah sekali lagi mengajaknya makan diluar. Dan macam kebiasaannya, dia setuju. Kalau nak dikira, tak elok kerap berjumpa bila tarikh penting makin hampir. Tapi pujukan Syah tadi membuatnya kalah. Laju aja dia bersetuju dengan pelawaan Syah.

Perut dah kenyang. Kereta membelah jalan pulang dengan kelajuan sederhana. Masing-masing diam. Hanya radio sahaja yang menemani. Tak lama pun masa yang diambil sebelum kereta Syah sudahpun selamat berhenti di hadapan rumah Nina.

“Night. Balik hati-hati,” Nina membuka tali pinggang keledar. Ayat klise. Itu ajelah yang dia cakap sebelum berpisah. Dan selalunya Syah akan senyum mengangguk. Tapi malami ni…

Tangan Nina dicapai. “Kejap. Tunggulah dulu. Saya rindu awak ni.”

Nina terkejut apabila tangannya dipegang begitu. Tapi cepat-cepat mukanya diletakkan dalam mode asal. Tenang. “Dah jumpa, kan? Bibirnya menarik senyum.

“Saya betul-betul rindu awak ni. Lepas ni makin jaranglah boleh jumpa.” Syah mengeluh. Mama dah pesan banyak kali. Jangan kerap sangat keluar dengan Nina. Jangan tu..jangan ni.

“Tinggal sebulan je lagi, kan?” Nina sengih. “Takkan tak boleh tunggu.”

“Tak boleh.” Tangan Nina digenggam erat sebelum dibawa ke bibir.

Cepat-cepat Nina menarik kembali tangannya. “Awak ni kenapa?” suaranya ditahan sedaya upaya. Dia cuba memahami tindakan Syah tadi. Tapi ternyata, dia tak boleh terima.

“Saya sayang awak, Nina.” Kedua-dua tangan Nina cuba dicapai. Terkial-kial dia cuba mengelak. Serius, ini bukan Syah yang dia kenal!

“Syah, saya rasa awak patut balik dulu. Awak penat sangat ni.”

Syah sengih sumbing. Matanya merenung tepat pada anak mata Nina. “Tak, saya tak penat. Saya tak nak balik. Saya nak awak.”

Air liur yang ditelan terasa pahit. Sungguh! Ini bukan Syah! “Kalau awak tak nak balik, biar saya yang balik.”

Sekali lagi lengan Nina dicapai. Kuat. “Tolong, jangan keluar lagi. Awak tahu kan, saya sayang awak. Awak akan jadi isteri saya.” Syah menarik Nina rapat kepadanya. Nina hampir menjerit apabila tangan Syah sudahpun merangkulnya erat. Sedaya upada dia cuba untuk menolak.

“Awak ni kenapa? Saya ni akan jadi suami awak, jangan nak melawan!” suara Syah tiba-tiba berubah nada. Nina tercengang. Eh, siapa yang patut marah siapa ni?

“Syah jangan jadi gila!” sekali lagi tangan Syah ditepis.

“Awak akan jadi isteri saya. Apa masalahnya?!”

“Serius awak gila Syah! Gila!”

“Memang saya gila! awak yang buat saya gila!” Syah menjerit kuat.

Dia makin menggila. Nina hanya mampu menutup muka. Air matanya gugur satu persatu. Kudrat Syah lebih kuat daripadanya. Itu yang pasti. Ya Allah. Kenapa mesti jadi macam ni?

“Syahmi!!!”

Nina masih menangis. Genggaman Syah pada bahunya terlepas. Dia tak pasti apa yang berlaku selepas itu. Sungguh dia tak berani untuk melihat. Dia tak berani untuk melihat wajah Syah yang menggila. Dia..takut..

***

DARAH MERAH SUDAH menyerbu ke muka. Kalau nak diikutkan hati, dah mati Syah tu dia kerjakan. Nasib baik Sha sempat selamatkan keadaan. Syah pun sudah lembik. Entah betul pengsan entah tipu. Memang dia rasa nak rejam je kepala dia dengan batu. Belajar tinggi-tinggi pun otak masih sempit!

Dia tak dapat bayangkan jika dia tidak ikut kata Sha malam tu. Sebenarnya Kalisha mengajaknya untuk berjumpa Nina. Nak cakap pasal kerja apit-mengapit tu. Tapi waktu dia sampai, kereta Syah baru tiba entah dari mana. Dah dia agak, Nina ada dalam tu. Lama menunggu, hati dia rasa tak sedap. Itu yang dia turun tengok.

Tak sangka pula dia ternampak sesuatu yang hampir membuatkan otaknya berada pada tahap tidak waras.

Memang syaitan kau Syah. Sanggup kau buat Nina macam tu? Bakal isteri kau sendiri. Kawan baik aku!

Dia menarik Syah yang sudah hilang kawalan itu ke muka pintu rumah Kak Sarah. Mia yang ibarat memahami, terus menekan loceng rumah Kak Sarah berkali-kali. Cukuplah sekali kecoh di hadapan rumah mereka tadi. Mia sendiri hampir terjerit melihat pergaduhan antara Syah dan Anip di hadapan rumah dia tadi. Nasib baiklah Kalisha sempat terangkan apa yang dah jadi. Kalau tak laju je tangan dia nak call Kak Sarah tadi.

Hampir dua minit, pintu rumah terbuka luas. Anip menarik Syah masuk ke dalam rumah. Abang Nazeem tercengang dimuka pintu. Kemudian, Mia pula masuk dengan memapah Nina yang masih dalam sendu. Kalisha di belakang mereka hanya membisu.

“Apahal ni?” Abang Nazeem menutup pintu rumah. Kak Sarah masih bertelekung ketika dia turun untuk membuka pintu tadi. Mereka baru sahaja selesai solat isyak sebenarnya.

“Abang tanyalah pada dia ni!” Satu lagi penumbuk mendarat di rahang kiri Syah. Dia yang sudah lembik, jatuh mencium lantai.

“Apa ni?!! Anip?!”

“Abang tanya dia! Tanya dia apa yang dia dah buat pada Nina! Abang tanya dia!” Anip sudah dalam nada menengking. Kalisha terus merapatinya. Pujuk supaya terus bersabar.

“Syah buat apa Nip?”

Semua mata terpaku pada Kak Sarah yang turun meniti anak tangga.

“Nina?” Nina yang terduduk di atas sofa dipandang pelik. Kenapa Nina menangis macam ni? “Mia? Apa dah jadi ni?”

Lidah Mia kelu. Sungguh dia tak tahu nak jawab apa. Dia tersepit. “Er..Syah.. dia..dia..tadi..”

“Apadia Mia?” Kak Sarah mendesak. Mia terus kelu. Dia memandang Anip meminta tolong. Sungguh dia tak tahu nak jawab apa.

“Syah cuba nak perkosa Nina..” perlahan.

Semua mata beralih kepadanya. Syah cuba untuk duduk.

“Syah, kau cakap apa ni?”

“Syah cuba nak perkosa Nina, kak!” Ulangnya lagi. Entah apa yang merasuk dia tadi. Kau bodoh Syah! Bodoh. Sebulan je lagi Nina akan jadi milik kau, dah kau sia-siakan macam tu je. Kau bodoh Syah.

“Syah, kau jangan nak tipu akak.” Suara Kak Sarah terketar-ketar. Kepalanya terasa berat. Tolonglah cakap dia bermimpi.

“Betul, kak. Dan sekarang Nina akan benci Syah. Selama-lamanya.” Kepalanya dihantukkan ke meja kopi. Abang Nazeem cuba menghalang adik iparnya. Otaknya masih cuba menghadam apa yang berlaku. Kenapa semua yang baik-baik sebelum ni bertukar menjadi tragedy macam ni?

“Syah..kau..”

“Kak!!”

Satu rumah hanya mampu melihat Kak Sarah terjelopok diatas lantai. Kak Sarah pengsan!

***

“AKU PATUT DAH agak yang kau akan cemarkan nama keluarga kita.” Perlahan suara mak long tapi tajam menikam hatinya.

Nina hanya diam. Bisu. Tak ada ayat pun yang mampu dikeluarkan. Mia memegang erat tangan temannya. Mia sendiri kehilangan kata. Kalaulah Kak Sarah ada disini. Tak pun Abang Nazeem…

“Kalau orang tanya kenapa kau putus tunang, aku nak jawab apa Nina? Kau bagitahu aku, aku nak jawab apa?” nada maklong makin meninggi.

“Makcik Nina tak salah. Syah yang..”

“Kamu berdua sama je. Kalau budak ni yang tak buat hal, tunang dia tak akan senang-senang buat macam tu dekat dia!” Maklong pantas memotong kata-kata Mia. Awal-awal tadi, Mia sudah menceritakan apa yang berlaku. Reaksi maklong hanya satu. Merenungnya dengan tajam.

“Kau dah malukan aku Nina. Perangai kau… aku malu!” Maklong mula memukul Nina. Mia yang cuba menghalang turut sama terkena tempiasnya. Paklong yang dari tadi bertindak sebagai pemerhati tampil bangun meleraikan kekusutan.

Nina kembali menangis. Sungguh air mata dia dah kering. Kenapa hidup dia jadi macam ni?

“Kalau kau nak batalkan perkahwinan ni, kau bagitahu sendiri Nina. Aku malu! Tiga khemah aku dah tempah! Semua benda dah siap! Satu kampung dah tahu!” Maklong menjerit lagi. Dia sendiri mula meraung. Sakit hati dengan perlakuan anak tunggal arwah adiknya itu.

“Assalamualaikum.” Salam diberi dari luar rumah. Seminit kemudian, tuan punya suara melangkah masuk tanpa dijemput. “Makcik, tak payah batalkan perkahwinan. Biar saya yang kahwin dengan Nina. Makcik jangan susah hati lagi.” Semua mata tertumpu kepadanya. Tangisan Nina juga automatik terhenti. Tak percaya dengan apa yang baru menyapa telinga. Mia juga turut melopong.

Abang Nazeem?

***

(Sebelum itu)

“SUDAHLAH SARAH. Jangan nangis lagi.” Abang Nazeem mengusap kepala isterinya. Dah masuk dua hari isterinya mogok tak mahu makan, berkurung dan menangis. Dia sendiri dah hilang ikhtiar. Semuanya sebab perkara tu. Syah.. kenapalah kau bodoh sangat.

“Abang..” susah payah Kak Sarah cuba untuk bangun. Hilang terus kudratnya. Dua hari berkurung, tenaga juga hilang.

“Hmm?”

“Apa salah Sarah bang?”

“Kenapa cakap macam tu?” Abang Nazeem cuba memujuk. Sejak dia tersedar dari pengsan tempoh hari, Kak Sarah asyik menyalahkan diri sendiri. Salahkan dirinya atas perlakuan Syah. Salahkan dirinya kerana membuat Nina sekali lagi kecewa.

“Sarah tak boleh biarkan Syah kahwin dengan Nina bang,”

Abang Nazeem mengangguk laju. Ya. Kalaupun Nina setuju demi menjaga maruah keluarga, tapi hati dia sendiri akan merana.

“Tapi Nina tak boleh batalkan majlis tu bang. Kesian dia. Malu.” Kak Sarah mula teresak. Sungguh berat dugaan Nina. Dan semuanya berpunca dari dirinya sendiri.

“Kita tak boleh nak buat apa Sarah. Dah takdir Allah macam tu.”

“Kita boleh ubah semua ni bang.”

Kening Abang Nazeem terangkat seinci. Nak ubah macam mana lagi? sekarang ni pun, mesti keluarga Nina dah tahu duduk perkara sebenar. Syah juga sejak dari malam tu sudah hilang entah kemana. Mama dan abah pun tak tahu mana dia hilang. Jauh di dalam hatinya dia tahu. Syah malu dengan perbuatannya sendiri. Memang patut pun dia malu! “Apa yang boleh kita buat, Sarah?”

“Abang kahwin dengan Nina.”

Jantung Abang Nazeem berdebar laju. Terus darahnya naik ke muka. “Awak cakap apa ni?” rasanya dia tak salah dengar tadi. Kahwin dengan Nina? Tak adakah sedikit rasa sayang kepada suami sendiri? Sanggup Sarah biarkan dia kahwin dengan Nina?

Ataupun, Sarah lebih pentingkan Nina dari dirinya sendiri. Suami?

“Tolong, bang. Sarah tak tahu nak buat apa lagi. Tolong Nina bang. Tolong keluarga dia.”

“Sarah cakap apa ni? Sanggup Sarah suruh abang kahwin dengan Nina? Nina dah macam adik kita sendiri. Dia kan adik Sarah!”

“Sebab Sarah anggap dia adiklah Sarah nak jaga dia bang. Sarah tahu sekarang ni dia tersiksa. Semuanya sebab Sarah.” Makin kuat esakan Kak Sarah. Abang Nazeem buntu. Dia sudah tersandar di penjuru katil.

“Betul ni yang Sarah nak?”

Kak Sarah mengangguk lemah.

Dia mengetap bibir. “Baik. Abang akan nikahi Nina!” Abang Nazeem terus bangun keluar dari bilik.

Kak Sarah terus menangis semahu-mahunya.

****

DIA MERENUNG JAUH ke arah jambatan yang menghubungkan tanah besar dan pulau. lama dia disitu. Merenung entah pada apa. Entah pada siapa. Dan, seperti biasa hatinya tidak pada imej jambatan yang dilihat. Hatinya jauh di Kuala Lumpur.

Dia sendiri hilang kiraan. Dua tahun? Tiga tahun? Entah. Yang penting, sudah tiga kali dia berpuasa di bumi Pulau Pinang ini. Jauh meninggalkan kenalan di KL. Bukan niat dia nak malukan keluarga mak long. Bukan niat dia nak hampakan harapan Kak Sarah. Tapi dia terpaksa. Dia tak nak menjadi beban.

Tidak pada mak long.

Tidak pada Kak Sarah.

Sekarang dia sendiri. Jauh dari orang-orang yang dia kenali. Nasib baiklah dia sempat menghabiskan kertas final waktu kejadian hitam dulu. Sempat juga dia habiskan ijazah. Kalau tak, sia-sia usaha dia selama ni.

Mak long tak banyak halangan waktu dia meminta izin untuk keluar dari rumah. Lagipun dia tahu, itu yang mak long harap selama ni. Perkahwinannya dengan Abang Nazeem yang menggantikan Syah dibatalkan. Dia tak sanggup. Mana mungkin dia curi kebahagiaan Kak Sarah?

Pada Kak Sarah pula, hanya surat yang menjadi alat penghubung. Dia tak sanggup nak tengok Kak Sarah sedih. Cukuplah jasa baik Kak Sarah selama ni. Sikit pun dia tak salahkan Kak Sarah atas apa yang dah jadi. Sudah takdir Allah.

“Imanina!”

Satu persatu fikirannya melayang dan terputus. Terus dia tersedar ke dunia realiti. Nina dah jauh dari dunia dulu. Sekarang Nina berada di beranda tingkat 10. Di Pulau Pinang.

“Nina, dah nak berbuka ni.” Munirah senyum di sebalik pintu bilik yang sudah sedia terbuka. “Menung apa tu? Jom!”

Nina mengangguk. Dia mengekori langkah Munirah ke dapur. Munirah. Gadis kecil molek yang tidak sengaja melanggarnya di Butterworh dulu. Waktu pertama kali dia menjejakkan kaki di Pulau Pinang. Dan, aturan Allah adalah yang terbaik. Munirah mempelawanya tinggal bersama.

“Assalamualaikum,”

Naimah, adik kepada Munirah tersenyum kepadanya. Sebelum dia tinggal disini, Munirah hanya bertiga dengan adik dan ibunya. Ayah Munirah dah lama meninggal. Itu juga salah satu sebab Nina bersetuju untuk tinggal disini. Aurat terjaga.

“Berita ada cakap tadi, lusa raya.” Ibu Munirah bersuara. Tangannya cekap menceduk nasi ke dalam pinggan. Nina hanya senyum.

“Kita belum lagi beli jubah baru!” Naimah mencelah. “Kak Muni cuti tak esok? Kak Nina? Jom lah cari jubah.”

Semua ketawa. Naimah. Baru berumur 15 tahun. Apa yang paling Nina kagum, Naimah sikitpun tidak kekok berjubah dan bertudung labuh. Dekat sekolah pun, tudungnya yang paling labuh. Naimah boleh sesuaikan diri dengan keadaan sekolah yang kebanyakannya dari kaum lain.

Kalau dia dulu? Bila nampak sekeliling macam tu, macam tu lah dia. Tak rasa nak pertahankan diri sendiri. Contohnya, kalau dekat fakulti berapa kerat sangat pun yang berjubah. Yang pakai tudung bidag besar kononya kolot, kampung. Yang pakai baju kurung tiap-tiap hari pun tak ramai. Sebab itulah dia lebih selesa berT-shirt dan jeans. Selendang pun dililit mengikut trend. Sebab nak masuk dengan persekitaran. Takut nak jadi lain. Segan nak jadi lain.

Tapi dia tahu, itu yang perlu diubah. Tutup, tapi tak sempurna. Macam sia-sia ajelah tutup pun. Ibarat tutup separuh.

Tak perlu takut nak jadi lain sebenarnya. ‘Lain’ ke arah kebaikan. Itu yang perlu kita kejar pun sebenarnya. Kan?

“Kak Nina cuti esok. Kita pergi sama-sama, ya?”

Naimah bersorak riang. Dia sendiri senang dengan imej sekarang. Orang sekeliling pun hormat. Kenapalah dari dulu dia tidak memanfaatkan makna nama yang arwah abah bagi ni?

Imanina. Iman kami.

Kalau dulu dia dah bertudung, tapi ada je yang berani duduk dekat-dekat. Berhimpit. Pegang tangan. Tepuk tampar. Sebabnya tutup dia dulu hanya ‘tutup ala kadar’. Dan rasanya sebab itulah Syah buat macam tu dekat dia dulu. Mungkin Syah ingat dia tak kisah.

Rasanya juga, sebab itulah Anip tak pilih dia sebagai calon isteri. Dia pilih Sha sebab Sha…lain.

“Dah Azan ni Nina. Kenapa tak makan?” ibu Munirah menegur. Nina beristighfar dalam hati. Jauh dia teringatkan waktu dulu. Jauh.

***

“SELAMAT HARI RAYA kak.” Nada suaranya dikawal. Air mata yang bertakung dikawal sedaya upaya tidak supaya menitis.

“Selamat hari raya sayang. Nina okay, kan? Akak datang sana tahun ni, boleh?” itulah permintaan Kak Sarah setiap kali Nina menelefonnya. Sekali Nina cakap dia belum bersedia, Kak Sarah menurut.

Memang dia belum bersedia dulu. Kerana dialah Kak Sarah bergaduh besar dengan Abang Nazeem. Dan itulah perkara yang dia tak sanggup tengok.

Keputusannya untuk membatalkan majlis dan meninggalkan semua yang pernah berlaku adalah perkara yang terbaik. Dia tak nak melibatkan Kak Sarah. Tak nak melibatkan Abang Nazeem. Semuanya kerana Syah. Hanya dia!

“Okay.” tapi sekarang rasanya dia dah sedia. Takkan selamanya dia nak bersembunyi? Takkan selamanya dia nak lari dari realiti? Orang kata, hiduplah, jangan pandang belakang lagi. Tapi bagi dia, pandang ke belakang itu perlu. Untuk elak buat kesalahan yang sama.

Syah sudah lama berhijrah ke Australia. Rumah makcik dia. Rasanya selepas peristiwa tu. Dia tahu Syah memang rasa menyesal. Cuma dia aja, yang masih belum sedia nak berdepan dengan Syah. Dia takut.

“Betul ni?” Kak Sarah menjerit dari hujung talian. Nina hanya senyum simpul. Datanglah bahagia. Datanglah gembira.

Iya. Nanti Nina bagitahu makcik yang akak nak datang.

“Alhamdulillah! Ya Allah Nina. Akak rindu sangat dengan Nina!”

Nina senyum sendiri. Aidilfitri kali ni pastinya akan jadi lain. Lebih bermakna!

*****

SEPERTI YANG TELAH dijanjikan, Kak Sarah sampai tepat jam 3 petang pada hari raya kedua. Dari jauh lagi Nina menghadiahkan senyuman. Kak Sarah melebarkan senyuman sambil mendukung anak tunggalnya, Syakir. Dah besar Syakir ni. Abang Nazeem juga turut melempar senyum. Nina menarik nafas dalam-dalam. Sedaya upaya dia menahan air mata dari keluar.

Dan bukan hanya Kak Sarah yang menjadi tetamu istimewanya. Anip juga. Hampir jatuh juga jantung dia bila Anip muncul mengatur langkah di belakang Abang Nazeem.

Anip keseorangan. Tiada Sha disisi. Penat juga otak dia membuat andaian. Penuh terus kotak soalan. Cuma perlu tanya je. Tapi takkan nak tanya, kan? Punyalah bertahun tak jumpa, dia taknak merosakkan pertemuan mereka.

“Sihat?”

Nina mengangguk. “Alhamdulillah.”

Anip senyum. Dua duduk di kerusi kosong bertentangan dengan Nina. Syakir yang berada di pangku Nina hanya diam tidak meragam. Kak Sarah dan Abang Nazeem masih lagi bersembang dengan Munirah dan ibunya. “Sha..”

Nina angkat muka. Oke. Sha..apa? kau kahwin dengan dia tak? Sha dekat mana sekarang? Kenapa tak bawa dia sekali? Kenapa? Mengapa? Bagaimana?

Punyalah banyak soalan yang tengah queue. Cuma mulut dia sahaja yang masih terkunci.

“Sha dah tak ada,” perlahan keluar dari mulut Anip. Hampir terjatuh rahang dia ke bawah. “Tahun lepas. Waktu mengandungkan anak kami. Accident.” Tanpa soalan Anip bercerita satu persatu. Nina hanya mampu terlopong. Sungguh dia tak percaya.

“Heh, kenapa pandang aku macam tu?” Anip tergelak. Satu yang Nina perasan, Anip seaakan teragak-agak untuk menggunakan ‘aku’ ‘kau’. Dia macam nak sesuaikan dengan keadaan Nina yang sekarang lain dari dulu. Nampak, jangan kata orang lain, Anip pun hormat dengan penampilan dia sekarang. Duduk pun di hujung dunia nu ha.

Nina senyum tawar. Kuat sungguh hati dia. Banyak dugaan pun boleh senyum, bergurau macam ni. “Er.. kau okey ke?”

“Aku okey je. Alhamdulillah. Dugaan Allah Nina. Dekat siapa-siapa pun ada. Cuma bentuk dugaan tu yang lain. Kan?”

Nina mengangguk kecil. Sungguh. Kita tidak layak untuk menyebut kita sebagai orang yang beriman selagi Allah tidak memberi ujian kepada kita. Itu yang selalu dia dengar bila ada kuliah dekat masjid. Nasib baik dia kenal Munirah. Ada juga yang mengajaknya ke masjid. Kalau tidak, jarang sangat dia nak jejak kaki ke sana. Dan dia juga pernah terbaca di dalam salah satu buku Prof Dr Hamka, beliau pernah menyebut, “Ketinggian nilai keimanan itu bukan terletak pada rukuk dan sujud, tetapi ia terletak pada sekadar mana ujian Allah ke atas manusia.”

“Na,”

“Hmm?”

“Kau… er, lain.”

Nina senyum. Kali terakhir dia dengar perkataan ‘lain’ tu adalah sewaktu Anip memuji arwah Kalisha.

“Kenapa kau tak pernah bagitahu aku? Kenapa aku tak pernah perasan?” Anip menutur sendiri. “Kau pun tak pernah bagitahu aku, kan? Tapi takkanlah kau pulak yang nak kena bagitahu. Patutnya dulu aku yang perasan.”

“Jap, jap. Kau cakap apa ni?”

Anip ketawa kecil. “Em..kau..pernah suka aku, kan?”

Merah terus muka Nina. Sungguh, kalau ada langsir yang berdekatan dengan dia sekarang, sanggup dia tarik untuk selubung muka. Kenapa tiba-tiba Anip ungkit perkara ni?

“Betul, ke? Kak Sarah yang bagitahu aku. Itupun selepas kematian Sha.”

Nina masih diam. Dia tak tahu nak cakap apa sebenarnya. Akhirnya dia mengangguk. Tak guna juga dia nak berselindung. Anip dah tahu.

Senyuman lebar terukir pada bibir Anip. “Agak-agak sekarang, kau masih…er..suka aku?”

Senyuman menghiasi bibir. Syakir yang sudah lena diubah posisinya supaya lebih selesa. “Kenapa tanya?”

“Tak ada. Cuma..kalau kau.. er..suka..aku..aku..”

“Aku dah lain, kan?”

Anip senyum mengangguk. “Kau lain.”

“Tapi hati aku masih sama.” Nina senyum dalam hati. Kalau dulu Anip pilih Sha sebab Sha lain. Sekarang, dia pula. Dia juga lain.

Senyuman Anip makin lebar. Ucapan syukur tidak putus dalam hati. Sungguhlah. Kalau dah jodoh, walau dicampak ketepi. Walau ditinggal jauh dari sisi, akan bersatu juga. Dan kalau bukan jodoh, walau serapat manapun, kalau sekuat manapun hubungan itu kita pegang, akan terlerai juga. Semuanya kuasa Allah.

“Nina, mak long call akak tadi. Dia nak datang sini, boleh?” Kak Sarah tiba-tiba muncul dari dapur. Nina terlopong. Tak dapat nak hadam apa yang Kak Sarah cakap. Mak long?

“Dengar tak akak cakap?”

“Er, mak long?”

Kak Sarah senyum mengangguk. “Mak long Nina. Dia nak datang sini jenguk Nina, boleh kan?”

Matanya bergenang. Ya Allah. Kebahagiaan bertimpa-timpa. Syukur ya ALLAH, kerana mencantumkan kembali serpihan hati yang telah hilang. Alhamdulillah.

TAMAT.
»» Readmore

Cerpen - Menuju Jalan Redhamu





Oleh : Nor fatiah Yadz

” Assalamualaikum”

” Waalaikummusalam” Nur Firzanah Izzati menyahut salam itu. Dia berpaling dan kemudian tersenyum pada gerangan yang memberi salam.

” Akak tengah sibuk ke? Maaf Huda menganggu” Ucap Adibah Khairinah Huda sesudah bersalaman dan berlaga pipi dengan Firzanah.

” Taklah, ada apa Huda datang bilik akak ni?”

” Urm, tadi Umi pesan pada Huda, ada ukhti baru akan datang esok. Umi minta akak yang menyambut dia, dan menjadi mentor”

Firzanah Izzati mengangguk perlahan dan tersenyum.

” In Syaa Allah. Dari mana ukhti tu?”

” Kuala Lumpur” perlahan sahaja Khairina Huda menuturkannya. Wajah muda itu sedikit redup dan kelat. Firzanah sekali lagi tersenyum dan mengusap bahu Huda perlahan. Faham dengan gelojak perasaan Huda kala ini.

” Tak semua manusia itu sama sifatnya, Huda. Jangan pernah kita bersangka buruk, bimbang akan menjadi fitnah. Kita di sini, semuanya sama sahaja. Baik atau tidak seseorang itu, hanya Allah yang tahu, bukan tugas kita untuk menilainya”

Huda melempar senyuman hambar. Benar, tidak semua orang bersikap seperti Raina. Anak kota Metropolitan Kuala Lumpur yang sukar dijinakkan. Jauh tersasar dari landasan Islam. Pengalaman sebulan lalu menjadi mentor Raina, bagaikan satu episod hitam dalam diri Huda, sepanjang setahun mencurah bakti di Rumah Raudhah ini. Selama dia berkhidmat di sini, hanya Raina yang gagal di bimbing. Anak muda itu terlalu asyik dengan dunia remajanya. Pelbagai usaha dilakukan, agar Raina kembali ke pangkal jalan. Namun, hatinya telah dikotori dan dijajahi tuntutan nafsu yang membuatkan dirinya gelap dengan Nur Islam.

” Huda……. sudah sampai mana berkhayal tu?” Tepukan lembut di bahu Huda membawanya kembali ke alam nyata. Dia ketawa kecil. Malu kerana sempat berkhayal di hadapan Firzanah.

” Maaf kak. Huda terkenangkan sesuatu. Erm, tak apalah. Huda minta diri dulu. Esok jangan lupa ya, jam 9 pagi, umi tunggu akak di pejabat.Assalamualaikum”

” In Syaa Allah. Terima kasih sampaikan pada akak. Waalaikummusalam”

****************************************

Farhan Zikry asyik memandang sesusuk tubuh yang sedang berbual di Pondok Baiti Jannati. Terasa tenang saat melihat wajah itu. Ada rasa cinta dan bahagia yang mengalir dalam hatinya. Tidak semena senyuman mekar dan merekah di bibir merahnya.

” Subhanallah, indahnya ciptaanMu. Persis bidadari ” Farhan mengumam sendiri. Tanpa sedar ada mata yang memerhati perlakuannya sedari tadi. Umar Abdul Aziz menggeleng.

” Apa kau buat di sini, Farhan?” Soal Umar perlahan. Bimbang ada warga muslimat yang melihat mereka. Pagar dihadapan mereka di bina bagi memisahkan kediaman Raudhah dan Baitul Ummah. Selain bagi melindungi para puteri, tujuannya juga adalah bagi mengekang permasalahan seperti dihadapan mata Umar kini berlaku.

Farhan nyata terkejut dan pantas mengurut dada. Matanya hanya dialih sekilas. Kemudian, kembali dilempar pada Firzanah Izzati di hujung sana. Umar turut sama memandang , ingin mencari tau apa penyebabnya. Kemudian dia beristigfar dan menarik Farhan jauh dari situ.

” Kenapa kau ni Umar? Tiba-tiba tarik aku?” Farhan sedikit marah. Dahinya berkerut-kerut. Umar mengeluh berat dan menggeleng.

” Apa yang kau lakukan tadi salah, Farhan! Kau mengintai bukan muhrim mu”

” Aku cuma ingin melihat wanita yang berjaya mencuri hatiku, apakah itu salah?”

” Kau terlalu mengikut tuntutan hawa nafsu dalam diri kau.Bukan begini caranya, kalau kau menyukai dia.Setiap hari kau mengintai, setiap malam kau bermimpikan dia.Apapun alasan pada cinta kau, caranya tetap salah!”

” Aku tak nampak di mana salahnya? Bukankah adam dan hawa itu dicipta untuk saling mencintai dan menyayangi. Salahkah aku untuk melihat dan mendekati wanita itu?” Farhan protes. Tidak puas hati dengan cara Umar menegurnya.

” Kau bukan sekadar melihat, tapi kau memujanya. Setiap saat hari kau ditemani dengan bayangan Firzanah Izzati. Kau sudah terlayar jauh dengan bayangan cinta, hingga kau lupa pada batasnya. Jika benar kau menyintainya, lakukan ia kerana Allah, bukan kerana nafsu cinta”

” Ah, kau saja cemburu dan iri pada aku. Kau juga menyintai dia, bukan?”

Umar Abdul Aziz sekali lagi menggeleng. Sudah habis daya mahu menasihati akhi ini.Umar masih mahu menasihati Farhan, namun terbantut tatkala ada akhi yang memanggilnya. Umar menepuk bahu Farhan perlahan sebelum beredar. Farhan termanggu sendirian. Dia kembali memandang pondok dimana Firzanah duduk sebentar tadi, namun wanita itu sudah tiada. Dia mengeluh perlahan dan melangkah ke Baitul Ummah.

*****************************************

Firzanah Izzati mendekati seseorang yang sedang bersembunyi di belakang bangunan Asrama Sumaiyyah. Kelihatan asap kecil berkepul di balik dinding. Firzanah menutup hidungnya, tidak tahan dengan bau yang kurang enak.

” Siapa tu?” Firzanah bersuara perlahan. Nyata sahutan kecil itu mengejutkan dua orang sahabat baru yang sedang asyik menghisap batang rokok. Lekas-lekas mereka mematikannya. Firzanah terpana dan mengucap dalam hati. Ada rasa marah yang bertandang, namun disabarkan hati.

” Alyana, Raisya…. apa kamu berdua buat ni?” Firzanah bersuara tenang.

” Buta ke apa? Dah nampak buat-buat tanya pulak. Huh!” Alyana bersuara keras dan bongkak. Sejak hari pertama datang ke sini, dia sudah benci dengan semua warga Rumah Raudhah ini. Semua benda ditegah. Terlalu banyak peraturan hingga dia menjadi rimas. Raisya hanya diam dan tersenyum sinis. Dia bersandar di dinding dan menghidupkan sebatang rokok. Asap dari mulutnya di hembus perlahan ke muka Firzanah.

” Raisya, akak minta kamu hentikan hisap benda tu. Bahaya untuk kesihatan kamu. Lagipun, peraturan di rumah ini……

Belum sempat Firzanah menghabiskan kata-katanya, satu tamparan kuat hinggap di pipi. Raisya mencerlung memandang Firzanah dengan perasaan amarah. Jarinya diunjuk tepat dihadapan muka ‘mentor’ nya itu.

” Mind your own bussiness. Get it? Ini baru amaran pertama aku. Sekali lagi kau menyibuk hal aku, aku akan pastikan kau menyesal hidup dekat dunia ni!” Raisya memberi amaran sebelum meninggalkan Firzanah yang masih terduduk di tanah.

Firzanah memejamkan mata dan berselawat bagi menenangkan hatinya. Berhadapan dengan anak kota seperti Raisya dan Alyana, kesabaran dan ketabahan dalam diri perlu ada dan sentiasa disemat dalam jiwa. Perlahan Firzanah bangun dan bersandar seketika di dinding. Dadanya yang terasa sebak diusap perlahan.

‘Bantulah aku untuk membimbing dia Ya Allah. Kaulah sumber kekuatan HambaMu ini’

******************************************

Raisya berjingkit perlahan menuju ke pagar belakang asrama. Dia nekad. Malam ini dia perlu melarikan diri. Sebulan di sini sudah cukup menyeksa jiwa dan raganya.Malam ini adalah masa paling sesuai untuk dia melarikan diri kerana semua warga Raudhah sedang membaca Yaasin di surau. Mujur dia diberi kelepasan untuk berada di asrama atas alasan senggugut.

” Ah, shit! Kunci pulak pagar ni!” Raisya merungut. Pagar besi itu ditendang kuat. Dia memandang sekeliling. Tiada jalan keluar lain lagi, selain memanjat tembok. Raisya menarik nafas perlahan. Dia bergerak ke arah tembok yang sedikit rendah di bahagian atas tanah yang membukit.Perlahan dia memijak tembok dan melompat keluar.

” Aduh!” Raisya menjerit kuat saat kakinya seakan terlipat sewaktu melompat turun. Raisya menggosok kakinya perlahan. Kemudian dia bingkas bangun, dan berjalan dengan kaki yang berdengkot.

” Assalamualaikum”

Raisya kaget. Ada satu suara yang menyapa di belakangnya. Raisya mengetap bibir perlahan. Hendak berlari , kakinya pula sakit. Perlahan dia menoleh. Matanya dikecilkan dek sinaran lampu suluh tepat ke wajahnya.

Umar Abdul Aziz cuba melihat wajah seseorang dihadapannya kini. Namun seketika kemudian dia mengalihkan wajah. Beristigfar melihat penampilan gadis di hadapannya. Tanpa tudung dan baju yang tidak cukup kain.

” Mahu ke mana malam-malam begini?” Umar bersuara tanpa memandang gadis itu. Raisya hanya mencebik. Jijik dengan lelaki itu yang tidak mahu memandangnya.

” Bukan urusan kau!” Raisya bersuara angkuh.

” Menjadi urusan saya , kerana malam ini saya bertugas mengawal seluruh kawasan rumah ini. Saudari warga Raudhah bukan?” Umar ingin mendapatkan kepastian. Namun tiada jawapan. Mahu tidak mahu, dia terpaksa memandang gadis itu, walau ianya satu penyiksaan. Raisya mengeluh malas , kemudian mengangguk perlahan.

” Saya nasihatkan , saudari masuk lah semula ke dalam. Tak elok lari , dengan pakaian begini….” Umar sudah tidak sanggup meneruskan kata. Sebolehnya dia mahu perbualan ini habis seringkasnya.

” Kau siapa nak halang aku? Bangsat macam kau, layak bercakap dekat tapak kaki aku je , faham?”

Mencerlung mata Umar mendengar kata-kata wanita itu. Ikutkan amarah yang merajai hati, pasti tangannya sudah naik di wajah gadis itu. Lekas dia mengingatkan hati agar bersabar dan tidak termakan hasutan syaitan.

” Saudari yang tak layak untuk bercakap dengan orang macam saya. Cermin diri sendiri dulu, sebelum hendak menuduh bangsat pada orang lain” pedas kata-kata Umar, membuatkan Raisya menggigit bibir geram.

” Tolong hormat bila bercakap dengan aku. Sedar diri kau siapa, bodoh!”

Raisya sudah berpaling dan melangkah tanpa menunggu kata balas dari lelaki itu. Umar diam seketika. Dia tidak boleh membiarkan gadis itu pergi. Pantas dia melangkah dan mengejar gadis itu yang sudah menjauh. Tangannya dililit dengan kain pelekat yang tergantung di bahunya, sebagai alas.

” Do respect others to gain respect , saudari ” Umar bersuara perlahan sebelum memukul belakang tubuh gadis itu selembut yang boleh. Lega kerana cara yang dipraktik berhasil. Titik pukulan yang tepat dan lembut sebegitu, mampu merebahkan Raisya.Tidak sia-sia dia belajar cara mempertahankan diri itu dengan guru silatnya dahulu.Setelah pasti gadis itu tidak sedarkan diri, Umar pantas berlari ke Raudhah, bagi memaklumkan perkara ini kepada pengetua Rumah Raudhah.

******************************************

” Firzanah Izzati, sebentar!” langkah Firzanah dan Huda terhenti tatkala ada suara yang menyahut mereka. Firzanah berkerut dahi. Dia menjarakkan sedikit dirinya, kerana berhadapan dengan bukan muhrim.

” Cari saya?” Soal Firzanah pada pemuda dihadapannya itu.

” Boleh saya berbicara dengan awak… berdua?” pinta Farhan Zikry. Tidak senang dengan kehadiran Huda di situ. Huda faham dan ingin berlalu, namun Firzanah menegah.

” Tak apa, saya lebih selesa begini. Ada apa ya?”

Farhan menggaru kepalanya yang tidak gatal. Malu untuk berbicara dengan adanya orang lain di situ. Hatinya jadi tidak keruan. Dadanya dihurung debar.

” Maaf, kalau tak ada apa, saya minta diri dulu. Assalamualaikum” Firzanah sudah mahu berlalu, Farhan segera berlari ke hadapan Firzanah, serta merta menghentikan langkah Firzanah dan Huda. Firzanah mengurut dada perlahan akibat terkejut. Dia berkerut dahi, tidak senang dengan perlakuan pemuda itu.

” Saya….

Farhan masih resah. Sementara Firzanah sabar menanti perkara yang mahu diucapkan lelaki itu. Perlahan Farhan memandang, dan menatap wajah Firzanah, untuk mencari kekuatan.

” Saya, …. saya sukakan awak Firzanah. Saya cintakan awak, sejak dari hari pertama saya melihat awak. Awak telah berjaya mencuri hati dan jiwa saya”

Agak terkejut Firzanah mendengarnya.Begitu juga dengan Huda. Mereka saling berpandangan. Tidak sangka penghuni Baitul Ummah itu, berani meluahkan perasaan empat mata pada Firzanah dengan cara begini.

” Terima kasih. Saya hargainya. Tapi, cara awak ni salah. Maaf, saya minta diri dulu”

” Apa kurangnya saya, Firzanah? Kenapa awak menolak saya? Saya ikhlas mencintai awak!”

Langkah Firzanah sekali lagi terhenti. Berminat dengan perkataan ‘ikhlas’ yang digunakan lelaki itu. Firzanah tidak berpaling menghadap lelaki itu. Cukup sekadar keadaan mereka yang saling membelakangi. Huda di sisi hanya diam.

” Jika benar awak mencintai saya, apakah awak mahu memeluk tubuh saya sekarang? Saya mahukan pelukan itu”

Huda menekup mulut mendengar kata-kata Firzanah itu. Matanya dibuntangkan dan lengan kakaknya itu ditepuk perlahan. Firzanah hanya menguntum senyum. Farhan terdiam, dadanya semakin berdebar. Jika wanita itu halal untuk dia sentuh, pasti sudah lama dia lakukan itu.

” Awak menguji hati saya Firzanah. Hati saya bergetar mendengarkan itu. Andai sahaja saya boleh lakukan itu” bergetar suara Farhan. Dadanya diasak dengan rasa debar yang menggunung.

Firzanah tersenyum lagi.

” Jadi dengan itu, awak masih belum ikhlas mencintai saya. Jika tidak diikutkan kewarasan akal, dan rasa dosa dalam diri awak, pasti awak sudah meluru dan memeluk saya kala ini kan?”

Farhan hanya diam. Firzanah bersuara lagi.

” Peluklah cinta Allah , sebelum awak mengucap cinta pada saya. In Syaa Allah. Jika ada jodoh antara kita, tiada wasangka lagi untuk awak memeluk saya sebagai yang halal buat awak. Ikhlaskan hati awak, dan niatkan untuk mencintai saya kerana Allah, bukan kerana nafsu. Assalamualaikum”

Firzanah mengatur langkah bersama senyuman yang masih meniti di bibir. Begitu juga dengan Huda. Sebentar tadi dia terkejut dengan kata-kata berani Firzanah, namun kini dia faham. Sungguh bijak kakaknya itu mengatasi situasi seperti tadi. Kagum dia dengan keperibadian Firzanah.

***************************************

Farhan Zikry termanggu di beranda asramanya. Kata-kata Firzanah seminggu lepas masih terngiang di telinganya. ‘Cintai dia kerana Allah? Apa maksud dia’.

” Ah, tak boleh jadi ni. Boleh gila aku dibuatnya” Farhan bersuara. Langkah panjang di atur ke bilik Umar Abdul Aziz. Hanya lelaki itu yang mampu membantu meleraikan persoalan yang bermain di mindanya kala ini.

” Biar aku tanya pada kau, mengapa kau tertarik hati pada dia? Apakah kerana keimanannya, agamanya, atau kelembutan hati dan bicaranya?” soal Umar setelah Farhan usai bercerita dan meluahkan rasa.

Farhan terdiam. Semua itu tidak tersenarai dalam ‘mengapa Firzanah dicintai’ . Dia masih tiada peluang berbicara empat mata dengan wanita itu, dari mana dia mahu mengetahui peribadi Firzanah? Pertemuan hari itu adalah yang pertama dan terakhir.

” Kenapa kau diam? Kau tak boleh jawab soalan aku , bukan? Apakah kerana kau jatuh cinta pada dia kerana tampak wajahnya yang cantik? Atau kerana manisnya senyuman dia?” agak sinis kata-kata Umar, membuatkan Farhan sedikit terpana. Umar tersenyum dan menepuk bahu sahabatnya itu.

” Senjata wanita itu amat tajam bagi melemahkan kita kaum adam. Syaitan Laknatullah itu tidak pernah beralah untuk menyesatkan kita umat Islam.Jalan utama syaitan dalam merasuk dan memperdayakan manusia adalah melalui solat, ketika marah dan yang terakhir adalah wanita”

Umar menarik nafas perlahan sebelum menyambung bicara.

” Dalam surah An Nur ayat 30 ada menyebut, ‘katakanlah kepada lelaki yang beriman, agar mereka menjaga pandangannya’ . Faham maksudnya?”

Farhan menggeleng perlahan. Dia faham dengan ayat itu, namun pasti ada maksud tersirat yang lain.

” Sesungguhnya, ibu kepada maksiat itu adalah mata. Seperti yang berlaku pada kau , Farhan. Kau terjebak dalam maksiat mata dimana kau tertarik pada penampilan Firzanah dari segi luaran sahaja, tanpa mengetahui isi dalamnya. Memang tidak dinafikan, Firzanah itu baik akhlaknya. Tapi , biarlah ikhlas hati itu kerana Allah, bukan kerana jatuh cinta dengan peribadi luarannya semata-mata”

” Apa maksudnya , mencintai dia kerana Allah? Aku kurang mengerti”

Umar tersenyum.

” Pasti kau tahu firman Allah yang berbunyi ‘perempuan yang jahat untuk lelaki yang jahat dan lelaki yang jahat untuk perempuan yang jahat, perempuan yang baik untuk lelaki yang baik dan lelaki yang baik untuk perempuan yang baik’ bukan?”

” Apa pula perkaitannya dengan soalan aku tadi?” ujar Farhan tidak sabar.

” Begini. Jika mahukan pasangan yang baik dan solehah, mengapa tidak kita menjadi soleh terlebih dahulu. Memang tidak dinafikan, hidup berumah tangga, suami isteri itu perlu saling melengkapi. Yang baik ditambah, yang buruk diperbetulkan. Namun perlu kita ingat, kita sebagai pemimpin dan ketua keluarga, perlu menjadi teladan yang baik buat pasangan dan anak-anak kita. Jadi, maksud di sebalik, mencintai pasangan kita kerana Allah ialah, kita mencintai dia atas rasa cinta yang dikurniakan Allah, ikhlas dari hati. Allah mempertemukan kita dan dia, dengan cara yang baik, dari jalan yang diredhai.Faham?”

” Maksudnya selama ini, cara aku mengejar Firzanah itu, salah? Ya Allah. Aku khilaf Umar. Benar kata kau, aku terlalu mengikut tuntutan nafsu dan bisikan syaitan. Aku terlalu ingin memiliki Firzanah hingga lupa pada diri sendiri yang masih belum bersedia dan masih kurang kecintaan aku pada Allah sendiri”

Umar mengangguk. Lega kerana Farhan sudah mulai sedar dengan silapnya.

” Justeru, jangan pernah biarkan hati kau itu mencintai sesama manusia, melebihi kecintaan kita kepada Allah SWT, sahabat”

Farhan tersenyum dan mengangguk. Kemudian dia mendakap erat tubuh Umar.

” Terima kasih sahabat. Kau dah sedarkan aku dari terus jauh terhanyut”

” Afwan. Sudahlah tu. Nak masuk waktu dah ni, giliran aku imam hari ni” Umar sudah bangkit dan melangkah ke Surau. Farhan menuntun langkah Umar dari belakang. Di pertengahan jalan, langkah Umar terhenti. Dia bagai tidak percaya apa yang dilihat depan matanya kala ini.

” Allah sahabat, baru saja kau nasihatkan aku. Sekarang kau pula yang terpegun melihat hawa? Sudah, mari masuk!” Farhan menepuk bahu Umar kuat , mendorong Umar mematikan pandangannya pada sekumpulan jemaah wanita yang baru melintasi mereka. Berkerut dahi Umar. Apakah itu dia? Benarkah?

******************************************

Raisya memperlahankan langkahnya. Dia terduduk menahan sakit. Seluruh tubuhnya terasa lemah. Bibirnya yang mengalir darah merah pekat diseka perlahan. Saat ini dia terlalu mengharapkan pertolongan. Dia berdoa dalam hati agar ada insan yang melihat dia terdampar di sini. Raisya cuba untuk bangkit dan terus melangkah, namun injak kaki terasa lemah, dan tubuhnya melayang. Perlahan mata semakin kabur dan terpejam erat.

” Kak, dia dah sedar ” terdengar suara halus berbisik di sisinya. Perlahan Raisya membuka mata. Tempat yang begitu asing buat dirinya. Dimana?

” Raisya, kak Firzanah ni. Raisya ok ke, ada sakit mana-mana tak?”

Raisya berpaling. Dia kenal dengan suara itu. Tapi mengapa dia ada disini? Raisya cuba memutarkan kembali apa yang terjadi. Saat peristiwa itu kembali terlayar di mindanya, Raisya memegang kepalanya. Terasa sakit.

” Huda, tolong panggil doktor ” pinta Firzanah. Huda mengangguk dan pantas meninggalkan bilik wad.

” Aku dekat mana ni?”

” Raisya ada dihospital. Akak jumpa Raisya, pengsan depan masjid dekat area Raudhah. Apa yang jadi sebenarnya?”

Raisya mempamer riak kurang senang. Wajahnya dimasamkan.

” Kau keluar. Aku nak tidur!”

Firzanah sedikit tersentak dengan teriakan Raisya itu. Namun dia tidak bersegera marah. Disabarkan hati kerana faham dengan situasi Raisya yang masih sakit. Perlahan dia berundur, dan menapak keluar dari bilik, tidak mahu menganggu Raisya yang ingin beristirehat.

*******************************************

” Tolongggg!!!!!!!!”

Raisya tersentak. Dia bangun dari tidur. Wajahnya berpeluh-peluh. Mimpi tadi benar-benar menakutkan. Serta merta seluruh tubuhnya menggigil. Airmatanya laju mengalir tanpa dapat ditahan. Bayangan mimpi tadi berlegar-legar di mindanya. Raisya memandang sekeliling bilik. Sunyi tidak berpenghuni. Mana Firzanah? Kenapa aku bersendirian?

Dengan langkah yang lemah, dan tubuh menggigil, Raisya menapak keluar dari dorm. Dia perlukan seseorang untuk berkongsi rasa. Dia jadi takut untuk terus hidup di dunia ini. Dia perlukan bimbingan. Firzanah, dia mampu membantu aku!

Wahai Tuhan ku tak layak ke SyurgaMu

Namun tak pula aku sanggup ke NerakaMu

Ampunkan dosaku terimalah taubatku

SesungguhNya Engkau lah Pengampun Dosa dosa besar

Raisya terduduk di muka pintu. Alunan yang sayup-sayup dari surau muslimat itu begitu meruntun hatinya. Sebak kembali bertandang dan melanda hebat dalam dirinya. Raisya memegang dadanya terasa perit dan pedih. Jiwanya terluka dengan kejahilan diri selama ini.

” Raisya , kenapa ni?” terkejut Firzanah saat melihat Raisya yang sedang terduduk sayu di muka pintu surau. Dia tunduk dan memeluk tubuh anak muda itu yang sedang tenggelam dalam tangisan.

” Bantu Raisya kak, bantu saya. Saya jahil! Saya bodoh!” Raisya terus mengogoi dan meraung. Firzanah membisik kalimah Allah ditelinga Raisya agar anak muda itu kembali tenang.

” Sabar Raisya. Allah ada bersama kita. Akak akan bantu , sabar. Kita bincang dulu ya”

Firzanah menarik Raisya agar bangun.

*****************************************

Firzanah mengusap bahu Raisya perlahan. Walau sudah tiada tangisan, namun wajah itu masih pucat tidak bermaya. Tubuh Raisya juga menggigil bagai diserang demam panas.

” Raisya tenang ya. Ceritakan pada akak, kenapa kamu macam ni?”

Raisya mengangkat wajahnya. Bibirnya bergetar untuk berbicara.

” Saya dapat mimpi buruk kak. Tubuh saya…. dimakan ulat… kulit saya hangus terbakar… rambut saya …. dijilat api yang menjulang… sakit kak…. perit…. terasa seksa itu hingga kini… saya takut kak…. saya takut….”

Firzanah terdiam. Masya Allah. Mimpi itu rupanya yang membuatkan Raisya berubah sebegini sekali. Terima kasih Ya Tuhan, atas petunjuk yang berikan.

” Raisya… dengar cakap akak…….” Rambut Raisya diusap perlahan, dan Firzanah melempar senyuman.

” Raisya hambaNya yang terpilih. Allah beri petunjuk dan buka jalan pada Raisya untuk berubah. In Syaa Allah, akak akan bantu”

” Apakah ada ruang buat saya bertaubat kak? Saya kotor dan hina. Saya tak layak mendapat tempat yang baik di sisi Nya”

Firzanah menggeleng. Bahu Raisya dipegang kejab.

” Pintu taubat Allah itu selalu terbuka luas buat hambaNya. Tiada istilah cepat atau terlambat, asalkan hati kita benar-benar mahu bertaubat dan kembali pada cinta Nya. Akak akan bantu kamu, ya?”

Raisya mengangguk perlahan. Airmata yang masih membasahi pipi di seka perlahan.

********************************************

Umar Abdul Aziz merenung pondok yang dipenuhi beberapa orang penghuni Raudhah tidak jauh dari surau. Hatinya melonjak untuk mengatur langkah ke situ, mahu mendapatkan jawapan pada persoalan yang bermain di mindanya. Namun dia tiada keberanian untuk melakukan itu. Apakah benar Raisya yang dilihat beberapa minggu yang lalu? Jika benar , syukurlah. Dia sudah berubah.

” Kak, boleh terangkan lagi tentang usrah semalam? Tak puas rasanya dengar perbincangan semalam. Pada saya untuk berubah itu mudah, tapi nak istiqomah dan menetapkan itu, susah kak. Kadangkala, saya jadi alpa dan leka juga”

Firzanah tersenyum.

” Apa sebabnya yang membuat kamu tidak tetap hati?” soal Firzanah pada adik-adik di hadapannya. Ukhti itu kelihatan berfikir seketika sebelum menjawab pertanyaan Firzanah.

” Erm… kadang-kadang di sekolah, saya jadi cemburu melihat kawan-kawan perempuan yang lain bergaul mesra dengan rakan lelaki sekelas tanpa batas pergaulan. Hati saya terasa mahu ikut serta dengan mereka, seperti diri saya dahulu”

” Kawan kamu tu Islam atau tidak?”

“Sebahagiannya Islam kak”

Firzanah mengangguk.

” Akak sentuh pasal perubahan dahulu ya, baru masuk bab istiqomah”

Ukhti yang lain mengangguk bersetuju.

“Kita hidup ni perlukan perubahan untuk menjadikan diri kita lebih baik di masa hadapan. Kita semua, dilahirkan sebagai Islam. Sejauh mana kita mematuhi syariatnya, itu terletak pada diri kita. Walau bagaimana jahil sekalipun diri kita, pasti terselit secebis rasa keimanan dalam diri. Mengapa?”

“Sebab kita dilahirkan sebagai islam?” Fatiah meneka. Firzanah tersenyum dan mengangguk.

” Kerana itu kita perlu bangga menjadi seorang muslim. Kita dididik menutup aurat, menjaga tutur kata, menjaga perlakuan dan semua peraturan serta perkara yang dilandaskan Islam.Tapi cuba lihat muda mudi sekarang? Berlumba-lumba mendedah aurat sini sana dan budaya barat itu terlalu asyik menular dalam diri mereka. Apakah dengan melakukan semua itu mampu buat hati mereka bahagia?”

Masing-masing diam dan menggeleng. Dahulu mereka juga begitu sebelum dihantar ke Rumah Raudhah ini. Terleka dengan duniawi yang melalaikan.

” Mengapa tidak bahagia? Jawapannya di sini. Hati dan jiwa mereka kosong, tanpa kemanisan iman.Kita terasa yang menutup aurat itu perkara kolot, ketinggalan zaman. Bertudung itu merimaskan. Padahal itu adalah tuntutan agama. Ia juga melindungi kita dari mata-mata yang bisa menimbulkan fitnah”

Firzanah berhenti seketika. Memandang satu persatu ukhti di hadapannya yang sudah menundukkan wajah. Mungkin kesal dengan masa lalu mereka.

” Kita terlalu ingin bersaing dengan golongan bukan Islam lain yang bebas mendedah aurat sini dan sana. Tapi apa yang kita dapat selepas itu? Sekadar menjadi bahan tontonan dan menambah dosa. Allah ada berfirman dalam surah Ali ‘Imran ayat 39 yang berbunyi:

” Janganlah kamu bersikap lemah, dan janganlah(pula) kamu bersedih hati,

padahal kamulah orang-orang yang paling tinggi (darjatnya),

jika kamu orang-orang yang beriman”

” Setiap manusia itu adalah sebaik-baik kejadian. Darjat dan kedudukan kita sebagai orang Islam adalah paling tinggi dan terhormat. Jadi mengapa kita sewenang-wenangnya menjatuhkan darjat itu, menjadikan diri kita bagai tiada harga?”

Firzanah berhenti lagi, menarik nafas seketika.

” Kerana itu iman yang secebis tadi , perlu dicambah dan dibajai dengan taqwa. Seperti yang selalu akak katakan, pintu taubat Allah itu Maha Luas. Allah sedia menerima hamba-hambaNya yang dengan ikhlas menghampiri taubat. Sekarang, cara untuk beristiqomah pula”

” Ini yang ditunggu dari tadi” Fatiah bersuara sambil tersengih. Kata-katanya disambut tawa teman yang lain. Firzanah turut sama tersenyum dan menggeleng.

” Ok, akak mahu semua beri pendapat. Bagaimana untuk istiqomah?”

” Urm, kawan dan masyarakat sekeliling?” Farisha memberi pandangan. Firzanah tersenyum dan mengangguk.

” Cuba huraikan maksudnya”

” Macam kes Fatiah tadilah. Bila ada kawan-kawan yang menunjukkan teladan tidak baik, kita perlu elakkan diri dari mereka. Kita buat kerja lain ke, keluar dari kelas ke. Senang cerita jauhkan diri daripada terjebak”

” Betul Farisha. Selain tu biar akak tambah ya” Huda pula bersuara. Sedari tadi dia hanya diam, membiarkan Firzanah bersuara. Firzanah dan yang lain mengangguk , memberi laluan pada Huda untuk berbicara.

” Kita juga perlu sering melazimi majlis ilmu dan menjaga ibadah kita. Majlis ilmu tu samalah dengan usrah, ceramah agama. Akak rasa tak jadi masalah sebab kita di sini, hampir setiap minggu ada pengisian majlis ilmu. Bagaimana pula dengan ibadah?”

Wajah adik-adik dipandang.

” Ibadah juga perlu dilaksanakan secara istiqamah. Selain solat lima waktu, dan solat sunat yang lain, kita juga boleh jadikan berpuasa sebagai jihad menentang hawa nafsu”

” Erm, macam mana tu kak?” Fatiah bertanya dengan penuh minat.

” Maksudnya dengan berpuasa, dapat mengelakkan diri kita dari menghampiri kemungkaran. Puasa tu bukan sahaja melawan nafsu makan dan minum, ia mendidik kita bersabar, menjaga perlakuan dan sebagainya. Jadi melalui itu, kita akan terpelihara dan sentiasa beringat setiap kali menghampiri sesuatu yang tidak disukai Allah”

” Oh… macam tu…” Fatiah dan yang lain mengangguk faham.

” Dan, akhir sekali. Istiqamah itu boleh dibantu dengan mendampingi golongan soleh. Maksudnya, bila kita tak faham, atau keliru akan sesuatu, bersegeralah bertemu dengan seseorang yang kuat agamanya dan berpengetahuan. Dari mereka juga kita lebih banyak belajar benda baru dan raih pengalaman” Firzanah menambah. Huda tersenyum dan berterima kasih dengan penambahan point itu. Dia hampir terlupa.

” Jadi kak…………..” Soalan Farisha tergantung tatkala ada seseorang yang berlari ke arah mereka.

” Kenapa ni Maryam?”

” Kak … Raisya…. dia…. dia pengsan dalam dorm!” Maryam menerangkan dengan nafas tercungap-cungap. Firzanah dan yang lain nyata terkejut. Pantas sahaja dia bangkit dan melangkah laju ke asrama.

Umar Abdul Aziz yang sedang berbual bersama Farhan Zikry dan beberapa warga Baitul Ummah berkerut dahi melihat Firzanah yang berlari seakan ada kecemasan. Dia pasti ada sesuatu yang berlaku, saat melihat warga Raudhah yang lain turut bergerak ke arah yang sama.

” Farhan, ikut aku sekejap” Umar sudah bangkit dan menarik Farhan, masuk ke Rumah Raudhah.

” Kenapa Huda?” soal Umar pada Huda yang baru sahaja melintasi mereka.

” Oh, akhi Umar. Erm., ada ukhti pengsan. Kedaannya membimbangkan. Tapi sekarang umi dan abi tak ada. Saya nak call ambulans”

Umar dan Farhan berpandangan. Kemudian Umar memandang kereta milik abi di Baitul Ummah.

” Beginilah, biar akhi hantarkan. Huda dan kak Firzanah ikut sekali. Sebentar akhi ambil kereta”

***********************************

Umar hanya diam dihujung kamar. Tidak berniat untuk masuk campur. Sebentar tadi mereka dikejutkan dengan perkhabaran bahawa Raisya disahkan mengandung anak luar nikah. Berita itu amat mengejutkan. Firzanah terpaksa menghubungi abi dan umi , bagi memberitahu masalah ini.

” Umi, abi. Fir rasa, seeloknya kita sampaikan pada ibu bapa Raisya. Kita cuba bincang baik-baik, mana tahu mereka boleh terima ” Firzanah bersuara, sementelah melihat masing-masing hanya berdiam. Di bilik itu hanya ada dia, Raisya , umi dan abi, serta Umar. Farhan dan Huda diminta pulang, menjaga adik-adik yang lain.

Raisya menarik tangan Firzanah dan menggengamnya kejab saat mendengar usulan itu.

” Sebenarnya…. mama dengan papa dah tahu, tapi mereka tak terima kak. Saya dihalau dari rumah. Malam yang akak jumpa saya….papa yang pukul saya kak” Raisya membuka cerita yang sudah hampir dua bulan di simpan. Firzanah beristigfar dalam hati. Wajah abi dan umi dipandang.

” Tak apa Raisya. Kami ada untuk jaga kamu, hingga kamu bersalin nanti. Kamu jangan fikirkan hal lain, jaga kesihatan demi anak kamu tu” umi bersuara. Raisya dipeluk penuh kasih. Memang kasih sayangnya pada anak-anak Raudhah tidak berbelah bahagi. Semua adalah permata hatinya.

” Tapi saya berdosa umi. Saya berdosa pada Allah, pada anak ini. Saya tak sanggup dia lahir tanpa bapa. Kasihan anak saya umi” Raisya mengogoi di bahu umi. Umi hanya mampu diam. Pelukan dieeratkan dan bahu Raisya diusap perlahan.

” Allah ada bersama kita sayang. Ada hikmah disebalik sesuatu kejadian” bisik Umi perlahan.

*********************************************

Raisya termenung di dalam dorm. Anaknya yang sudah masuk usia 5 bulan dipandang sayu. Sukar untuk dia melepaskan buah hati pengarang jantungnya itu. Ibu mana yang rela melepaskan anaknya pergi. Hati Raisya dipagut sayu. Airmata menitis lagi malam ini, tanpa dapat ditahan.

” Raisya…….” Firzanah menyapa lembut dan duduk di sisi Raisya. Adam Haikal yang sedang lena tidur dipandang dengan senyuman. Namun senyumannya mati tatkala terkesan mata Raisya yang merah.

” Nangis lagi adik akak ni?”

Raisya hanya tersenyum hambar. Airmata diseka lemah.

” Kalau tak mahu lepaskan Adam, pertahankanlah dia. Raisya ada hak, sayang”

Raisya menggeleng. Pipi anaknya dielus perlahan.

” Adam tak kan bahagia bersama dengan saya kak. Biarlah dia pergi dengan keluarga angkat dia”

” Dan lepas tu, ibu Adam akan terusan menangis setiap malam mengenangkan anaknya, begitu?”

Sebak hati Raisya mendengarkan itu. Airmata yang gugur sudah tidak mampu diseka lagi. Dibiarkan membasahi pipi.

” Apa lagi yang mampu saya buat kak? Saya hanya ada Adam. Sebolehnya saya mahu berikan yang terbaik buat Adam, walau hati ini tidak sepenuhnya merelakan”

Firzanah tersenyum. Dia mengeluarkan kotak baldu merah dari dalam kocek jubahnya.

” Ada yang melamarmu , Raisya. Jika kamu menerimanya, tak perlu Raisya melepaskan Adam”

Raisya terkejut. Siapa yang sanggup mengambil diri hina ini menjadi teman hidup? Tak mungkin.

” Siapa kak?”

” Akhi Umar. Dia merisik kamu dari abi dan umi. Akak cuma jadi orang perantara sahaja”

Raisya terpempan. Lelaki itu?

” Saya tak layak buat dia kak. Akhi Umar terlalu baik” ujar Raisya sebak. Dia akui, sejak dia memilih untuk berubah, dan mengandungkan Adam, Umar Abdul Aziz banyak menghulurkan bantuan. Pensyarah di Universiti Islam itu terlalu baik pada Raisya, hingga dia malu dan terasa kecil saat membandingkan dirinya dengan Umar.

” Tiada manusia yang terlalu baik, dan juga tiada manusia yang terlalu jahat Raisya. Semuanya sama sahaja. Niat akhi Umar, mahu menjadikan Raisya yang halal buatnya, adalah baik. Akak tahu dia ikhlas, kerana Allah”

” Tapi kenapa saya kak? Sedangkan akak lebih layak buat dia, akak dan akhi Umar sama-sama berpelajaran, baik, soleh dan solehah. Saya tak layak kak”

” Akak tak pernah menyimpan perasaan pada dia melainkan sayang sesama sahabat dan saudara Islam. Tak lebih dari itu. Raisya tak usah khuatir ya.Raisya fikirlah apa yang terbaik buat kamu dan Adam. Istikharah , itu yang terbaik bagi mendapat jawapan yang tepat”

Raisya hanya mengangguk lemah. Wajah Adam dipandang. Fikirannya celaru, terima atau tolak?

************************************

Umar membuka perlahan sekeping kertas biru yang disampaikan padanya, usai kuliah maghrib tadi melalui seorang ukhti. Ucapan Bismillah meniti dibibirnya sebelum bait isi dibaca.

aku ini hanya seorang hambaNya yang penuh dosa dan kehinaan. Mengapa aku yang kau pilih bagi menjadi suri dihatimu? Apakah aku layak? Aku seorang yang hina, sering bergelumang dengan dosa, bersama puluhan lelaki di luar sana. Tubuh ini telah dicemari lumpur dan noda. Apakah layak aku menjadi yang halal buat seseorang yang baik sepertimu? Benarkah kau ikhlas ingin mengambil ku sebagai bakal isterimu, tanpa sebarang ragu dan penyesalan?

Umar membacanya dengan tenang. Isi dalam kertas itu terlalu panjang dan padat. Bermacam keburukan diri, semua di ceritakan oleh Raisya. Tiada satu yang tertinggal. Hingga ke baris ayat yang terakhir, Umar masih membacanya dengan tenang, dan mampu lagi tersenyum. Kertas biru itu kemudian dilipat. Sekeping kertas kecil di ambil dan ditulis surat balas buat Raisya. Usai, dia menitip pada Furqan yang kebetulan mahu ke Raudhah.

” Raisya, ada surat untuk kamu. Dari akhi Umar” Huda menghulurkan sekeping kertas kecil pada Raisya. Raisya menyambutnya dengan penuh debar. Secepat itu surat balasannya? Tidak semena hati Raisya jadi sesak dan tidak keruan. Dia melangkah pantas ke bilik dorm dan kebetulan Firzanah ada disitu.

” Kak, akhi Umar membalas surat saya”

” Oh ya, bacalah”

” Saya takut. Bimbang kalau dia……”

Firzanah tersenyum . Faham dengan kebimbangan Raisya. Mungkin dia gementar dengan penerimaan Umar setelah dia menceritakan semua kisah silammnya pada lelaki itu. Firzanah menepuk bahu Raisya lembut.

” Selawat banyak-banyak sebelum buka surat tu. Insya Allah, jawapannya baik. Akak keluar dulu ya” Firzanah memberi kata semangat sebelum menapak keluar dari bilik. Raisya menarik nafas panjang dan lakukan seperti yang disuruh Firzanah. Setelah hatinya terasa agak tenang, kertas berlipat kecil itu dibuka.

In Sya Allah, niatku ikhlas kerana Allah.

Raisya terdiam. Hatinya dihurung sebak yang menggunung. Seringkas itu jawapan Umar. Setelah segalanya diceritakan, segala keburukan di buka pada lelaki itu, dia masih ikhlas menerima aku , Ya Allah. Apakah benar dia lelaki yang atur oleh Mu buatku?

*********************************************

Huda tidak henti menangis di sisi Firzanah. Begitu juga Fatiah dan Farisha. Sebak melihat kakak kesayangan mereka itu terlantar begini. Seminggu yang lepas, Firzanah dimasukkan ke dalam wad akibat demam panas, kini mereka dikejutkan dengan perkhabaran Firzanah menghidap komplikasi hati.

” Sudah-sudahlah menangis tu, Huda. Buruk muka tu”

Firzanah masih mampu bergurau walau wajahnya begitu pucat tidak bermaya. Matanya juga sudah mulai kekuningan. Huda menepuk lembut lengan Firzanah yang sedang mengukir senyum.

” Akak ni, sempat lagi mainkan Huda. Orang tengah sedih ni”

Firzanah tersenyum lagi dan menarik Huda dalam dakapannya.

” Mati itu pasti sayang. Andai dah tiba ajal akak” Firzanah bersuara tenang. Dia sudah redha saat dikhabarkan masih belum ada penderma hati buat dia.Seluruh warga Raudhah juga sudah menjalani pemeriksaan, namun tiada yang sepadan. Tiada rasa sedih dalam hati Firzanah, malah dia bersyukur menjadi insan terpilih menerima ujian Allah ini. Tandanya Allah sayang pada dia.

” Acik kenapa duduk sini? Acik sakit ea?” Adam yang sudah pandai bercakap duduk di birai katil dan memegang tangan Firzanah. Firzanah ketawa mendengar soalan anak kecil itu.

” Ya sayang, acik sakit. Tapi acik happy, Adam ada dekat sini, temankan acik. Bolehlah acik sembuh cepat”

Adam mengerutkan dahinya. Kemudian memandang abi dan uminya.

” Eishh, acik ni. Adam bukan doktorlah.Kalau acik nak cepat sihat, kena makan ubat. Doktor cakap macam tu, kan abi?”

Umar tersenyum dan mengangguk. Kepala anaknya diusap perlahan. Raisya di sisi Umar hanya mampu tersenyum hambar. Simpati dengan nasib yang menimpa Firzanah.

” Hari ni adik-adik Baitul Ummah buat pemeriksaan. In Sya Allah, akan ada yang dapat bantu awak, Firzanah. Awak tabah ya” Umar bersuara. Firzanah tersenyum dan mengangguk.

” Terima kasih. kalau ada yang dapat membantu, alhamdulillah. Kalau tak ada , tak apa”

*******************************************

“Assalamualaikum”

Tersenyum Firzanah menjawab salam suaminya. Tangan lelaki itu dikucup perlahan.Walau sudah hampir dua tahun bergelar suami isteri, dia masih merasai kemanisannya berumah tangga. Suaminya sangat bertanggungjawab dan menjadi pengemudi yang baik. Firzanah bersyukur , dengan jodoh yang ditetapkan Allah ini.

” Abang nak makan atau rehat dulu?” Soal Firzanah sewaktu menanggalkan tali leher suaminya. Lelaki itu tersenyum dan mencuit pipi isteri tersayang.

” Solat dululah sayang. Dah masuk waktu ni kan?” Firzanah ketawa kecil.

” Saja nak uji abang. Manalah tahu suami sayang ni terleka”

Lelaki hanya mencebik. Tangan Firzanah di genggam erat dan mereka beriringan ke bilik menunaikan solat fardhu.

********************************************

” Kenapa sayang terima lamaran abang kali ni? Dulu mati-mati kena reject. Malu abang” Farhan bertanya pada Firzanah pada malam kedua mereka bergelar suami isteri.

Firzanah ketawa kecil mendengar pertanyaan itu.

” Abang rasa kenapa?” soal Firzanah kembali sambil memandang tepat mata suaminya.

” Erm.. sebab sayang terharu kot, abang dermakan hati abang?”

Berkerut dahi Firzanah, dan pantas dia menggeleng.

” Nope. Salah sama sekali. Kalau semata-mata sebab tu, sayang tak ikhlaslah kawin dengan abang. Hanya sebagai tanda terima kasih? Hurm… tak patut, tak patut”

Firzanah menggerakkan jarinya telunjuknya ke kiri dan kanan sambil menggeleng kepala.

” Jadi, kenapa?”

Firzanah tersenyum lebar.

” Sebabnya di sini” ucap Firzanah sambil memegang dadanya.

” Rasa cinta yang dititipkan Allah buat abang. Sebelum abang menjadi penderma hati buat sayang, sayang selalu ada rasa rindu dalam hati ni. Tak tahu sebab apa. Hampir setiap malam jiwa sayang resah, gelisah. Merindui sesuatu yang sayang sendiri tak pasti apakah ia. Jadi, pada Allah sayang berdoa, agar hilangkan resah itu, dan sampaikan rasa rindu yang sayang rasakan, pada diri yang berhak menerimanya”

Terdiam Farhan mendengarnya, kerana dia juga mengalami peristiwa yang sama seperti isterinya itu.

” Seminggu lepas tu, umi khabarkan , abang penderma hati, yang sesuai. Waktu tu, hati sayang tak semena sebak , dan rasa rindu yang mengasak dada, terasa hilang dan diganti dengan cinta yang mendalam. Semua ni aturan Allah bang. Abang ikhlas mencintai sayang, dan melalui aturan Allah, cinta itu turun ke hati dan jiwa sayang.Ikhlas kerana Allah”

Farhan tersenyum dan menarik isterinya dalam dakapan. Sebak mendengar luahan hati Firzanah. Benar mereka adalah jodoh yang diatur Allah. Dahulu dia silap langkah dalam mengejar cinta Firzanah. Kini cinta yang tulus titipan dariNya, menjadikan dia dan Firzanah bahgia melayari bahtera rumah tangga. Forever till Jannah, Insya Allah.

#maaf jika kurang menarik cerita ni… saya budak baru belajar.. salah silap tolong cepukkan.. hehehe,.. pissssss… (^_^)

»» Readmore
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...